Katalog Buku; Japanese Studies

Chikupunya’s Library
Catalog for Japanese Studies Books
Data Per December 2010
Sort by Title

NO

Judul Buku

Penulis

Penerbit

1.

A History of Japan Vol. 1 – 3

George Sansom

Tuttle

2.

Akunuinshouki Zettai Tariki dalam Agama Buddha Jepang

Etty N. Anwar

Penaku

3.

An Introduction to Japanese Society (Second Edition)

Yoshio Sugimoto

Cambridge University Press

4.

An Occupation without Troops

Glenn D dan John G.

Yen

5.

Bahasa Jepang : Tata Bunyi, Ortografi, Kosa kata & Tipologi (suatu tinjauan historis)

Prof. Dr. Sheddy Nagara T.

FIB UI

6.

Belajar Senyum di Negeri Sakura

Hermawan Sulistyo

Pensil 234

7.

Budaya dan Politik Jepang di Asia

Abdul Irsan

Grafindo

8.

Code of The Samurai

Thomas Cleary

Tuttle

9.

Contemporary Japan

Duncan McCargo

Palgrave

10.

Dinamika Hubungan Sipil Militer dalam Sistem Politik Jepang

JICA

JICA

11.

Dinamika Politik di Jepang ; dari dominasi LDP – terwujudnya pemerintahan koalisi

Usmar Salam

FISIPOL UGM

12.

Diversity in Japanese Culture and Language

Maher & Macdonald

KPI

13.

Election Campaigning Japanese Style

Gerald L. Curtis

Kodansha International Ltd

14.

Foreign Migrants in Contemporary Japan

Hiroshi Komai

Trans Pacific Press

15.

Guide in Nikko

Nikko

Nikko

16.

Hegemony of Homogeneity

Harumi Befu

Trans Pacific Press – Melbourne

17.

Imagining Japan; the Japanese Tradition and Its Modern Interpretation

Robert N. Bellah

University of California Press

18.

Indonesian Perspectives Vol II No. 1 2005 ; Japan and the Economic Crisis in Indonesia

CiRes UI

CiRes UI

19.

Introduction to Japanese Politics

Louis D. Hayes

Marlowe & Company

20.

Japan ; An Invitation

Raymond dan Michael

Tuttle

21.

Japan ; The Toothless Tiger

Declan Hayes

Tuttle

22.

Japan Rising

Kenneth B. Pyle

BBS

23.

Japan through Looking Glass

Alan Macfarlane

Profile Books

24.

Japan’s Big Bang : The Deregulation and Revitalization of The Japanese Economy

Declan Hayes

Tuttle

25.

Japan’s Foreign Policy

Reinhard Drifte

Council on FP Press

26.

Japan’s International Relations ; Politics, economics and security

Hook, Glenn D., et.al

Routledge

27.

Japan’s Open Future; an Agenda for Global Citizenship

John Haffner, Tomas Casas, etc

Anthem Press

28.

Japan’s Postwar Party Politics

Masaru Kohno

Princeton

29.

Japan’s Security Strategy in the Post-911 World

Daniel M. Kliman

CSIS Praeger

30.

Japanese Etiquette an introduction

YWCA

Tuttle

31.

Japanese Public Opinion and the War on Terrorism

Robert D. Eldridge & Paul Midford

Palgrave Macmillan

32.

Japanese Society

Chie Nakane

Tuttle

33.

Japanese Visual Culture; Explorations in the World of Manga and Anime

Mark W. MacWilliams

M.E. Sharpe

34.

Kaisha, The Japanese Corporation

James dan George S.

Tuttle

35.

Kappa

Ryunosuke Akutagawa

Tuttle

36.

Keluarga Tradisional Jepang

Dr. Ekayani Tobing

ILUNI

37.

Kisah Para Pilot Kamikaze

Rikihie, Tadashi, Roger

Komunitas Bambu

38.

Koizumi Diplomacy

Tomohito Shinoda

Univ of Wash Press

39.

Kokoro ; hints and echoes of Japanese Inner life

Lafcadio Hearn

TUT Books

40.

Law in Everyday Japan

Mark D. West

The University of Chicago Press

41.

Manabu Journal of Japanese Studies ; Vol.1 no.2, April/Juni 2006

Manabu Institute

PSJ UI

42.

Manabu Journal of Japanese Studies ; Vol.2 no.1, June 2007

Manabu Institute

PSJ UI

43.

Manabu Journal of Japanese Studies ; Vol.2 no.2, May 2008

Manabu Institute

PSJ UI

44.

Masyarakat Jepang

Chie Nakane

Sinar Harapan

45.

Matsuri & Kebudayaan Korporasi Jepang

Ike Iswary Lawanda

ILUNI

46.

Migrant Labour in Japan

Yoko Sellek

Palgrave

47.

Mingei Japan’s enduring Folk Arts

Saint-Gilles

Tuttle

48.

Multi-ethnic Japan

John Lie

Harvard Univ Press

49.

New World Empire; Civil Islam, Terrorism, and the Making of Neoglobalism

William H. Thornton

Rowman and Littlefield Publisher

50.

Nihon no Musurimu Shakai (nihon go)

Sakurai Keiko

Chikumo Shinsho

51.

Population Decline and Ageing in Japan ; The Social Consequences

Florian Coulmas

Routledge

52.

Poverty and Social Welfare in Japan

Masami Iwata & Akihiko

Trans Pacific Press

53.

Rahasia Bisnis Orang Jepang

Ann Wan Seng

Hikmah

54.

Rice as Self

Emijo Ohnuki – Tierney

Princeton Univ Press

55.

Samurai ; An Illustrated History

Mitsuo Kure

Tuttle

56.

Samurai ; Sejarah dan Perkembangannya

H. Paul Varley

Komunitas Bambu

57.

Sang Samurai ; Legenda 47 Ronin dan Kehebatan Samurai Jepang

Agata P. Ranjabar

Pinus

58.

School Education in Japan

Ishizaka Kazuo

Kopian Kuning

59.

Shinto : The Kami Way

Sokyo Ono

Tuttle

60.

Shocking Crimes of Postwar Japan

Mark Schreiber

Yen

61.

Sociology and Society of Japan

Nozomu Kawamura

Kegan Paul International

62.

Sumo ; a pocket guide

David Shapiro

TUT Books

63.

The Chrysanthemum dan The Sword

Benedict

Tuttle

64.

The Harmony of japanese traditional Values and Islamic Values

The JF Lecture Series

JF

65.

The Hitchhiker’s Guide to Japan

Ferguson

Tuttle

66.

The Ideals of The East

Kakuzo Okakura

Tuttle

67.

The Islamic Middle East and Japan

Renee Worringer

Markus Wiener

68.

The Japan than can say No

Shintaro Ishihara

Simon & Schuster

69.

The Japanese Educational Challenge

Merry White

Kodansha International

70.

The Japanese Haiku

Yasuda

Tuttle

71.

The Japanese Mind

Davies, Ikeno

Tuttle

72.

The Japanese Police System Today

L.Craig Parker, Jr

Kodansha International

73.

The Japanese Today

Edwin Reischauer

Kopian Abu-abu

74.

The New US-Japan Relationship

Ellen L. Frost

Tuttle

75.

The Sushi Economy ; Globalization and the Making of a Modern Delicacy

Sasha Issenberg

Gotham Books

76.

The World of the Geisha

Kyoko Aihara

Tuttle

77.

Under an Imperial Sun ; Japanese Colonial Literature of Taiwan and the South

Faye Yuan Kleeman

University of Hawaii Press

78.

Undokai l Ritual Anak Sekolah Jepang dalam Kajian Kebudayaan

Diah Madubrangti

Penerbit Akbar

79.

Village Japan

Malcolm Ritchie

Tuttle

80.

Why are the Japanese non-Religious? Japanese Spirituality: Being non-Religious in a Religious Culture

Toshimaro Ama

University Press of America

81.

You Know You’ve Been in Japan too long

Bill Mutranowski

Tuttle

Katalog Buku; Sosial & Politik

Chikupunya’s Library
Catalog for Social and Political Books (English)
Data Per December 2010
Sort by Title

No

Judul Buku

Pengarang

Penerbit

1.

28th International Conference of RCmon

ICRC

ICRC

2.

A History of the Middle East

Peter Mansfield

Penguin Books

3.

Across the Pacific ; an inner history of American-East Asian Relations

Akira Iriye

Harbinger Book

4.

American Foreign Policy Since WW II

John Spanier

Praeger Publisher

5.

American Government 6th edition

James Q. Wilson

Houghton Mifflin

6.

American Theocracy

Kevin Philips

Penguin Books

7.

An Introduction to African Politics

Alex Thomson

Routledge

8.

An Occupation Without Troops

Glenn dan John G.

Yenbooks

9.

Asia’s Deadly Triangle

Kent E Calder

Pearson Education

10.

Asian Power and Politics

Lucian W. Pye

Belknap Press

11.

Australia Foreign Relations

Gareth E. Dan Bruce G.

Melbourne Univ Press

12.

Australia in a Changing World

F.A Mediansky

Macmillan

13.

Basic Rules of the Geneva Conventions

ICRC

ICRC

14.

Bear dan Garuda ; Soviet Indonesian Relations, From Lenin-Gorbachev

Bilveer Singh

GMU Press

15.

Between Peril and Promise : The Politics of International Law

J. Martin R

CQ Press

16.

Beyond Fear

Bruce Schneir

Springer

17.

Building Democracy in Egypt

ANND dan IdeA

IDEA

18.

Building Democracy in Jordan

ANND dan IdeA

IDEA

19.

Building Democracy in Yemen

ANND dan IdeA

IDEA

20.

Bureaucracy and Political development

Joseph la Palombara

Princeton

21.

Coercion, Capital, & European States

Charles Tilly

Blackwell

22.

Collapsed States

I William Zartman

Lynne Rienner

23.

Comparative Politics

Gabriel Almond

Little, Brown & Company

24.

Conflict After the Cold War

Richard K. Betts

Longman

25.

Contemporary Moral Problems; War, Terrorism, and Torture

James E. White

Thomson Wadsworth

26.

Democracy in America

Alexis de T

Vintage Books

27.

Democracy in New Zealand

Bellamy Anderson

IDEA

28.

Dependent Ally ; A Study in Australia Foreign Policy

Allen dan Unwin

ANU

29.

Development in Australian Politics

Judith Brett, dkk

Macmillan

30.

Diplomacy Theory dan Practise

G.R. Berridge

Prentice Hall

31.

Essence of Decision ; Explaining the Cuban Missile Crisis

Graham T Allison

Little, Brown & Company

32.

Ethnic Conflict in World Politics

Ted R G dan Barbara H

Westview Press

33.

Events that Changed the World


Time Warner Books

34.

Gender and International Relations

Jill Steans

Polity Press

35.

Global Gender Issues

Spike dan Anne

Westview press

36.

Globalization, Democracy and the Philippine Military

Raymund Jose G L

AFP

37.

Greed & Grievance

Mats Berdal

Lynne Rienner

38.

Hongkong ; in the Mouth of The Dragon

Cayrol

Tuttle

39.

IHR References to HR Violations on the Grounds of Sexual and Gender

ICJ

ICJ

40.

Intellectual in the Modern Islamic World

Stephane, Komatsu, Kosugi

Routledge

41.

Islam in the USA

Sulayman S. Nyang

ABC International

42.

Israel and The World ; Essays in a Time of Crisis

Martin Buber

Syracuse

43.

Judaism in America

Marc Lee Raphael

Columbia

44.

Korea Policy Review : August 2008

www.korea.net

www.korea.net

45.

Korea Policy Review : December 2007

www.korea.net

www.korea.net

46.

Korea Policy Review : February 2008

www.korea.net

www.korea.net

47.

Korea Policy Review : January 2008

www.korea.net

www.korea.net

48.

Korea Policy Review : July 2008

www.korea.net

www.korea.net

49.

Korea Policy Review : June 2008

www.korea.net

www.korea.net

50.

Korea Policy Review : May 2008

www.korea.net

www.korea.net

51.

Korea Policy Review : November 2007

www.korea.net

www.korea.net

52.

Korea Policy Review : October 2007

www.korea.net

www.korea.net

53.

Korea Policy Review : October 2008

www.korea.net

www.korea.net

54.

Korea Policy Review : September 2007

www.korea.net

www.korea.net

55.

Liberal America and the 3rd World

Robert A. P.

Princeton

56.

More than a Name

HRW

Human Right Watch

57.

Multi-track Diplomacy

Louise dan John McD

Kumarian Press

58.

My Life ; Bill Clinton Vol.1

Bill Clinton

Vintage

59.

National Interest

FA Mediansky

Pergamon Press

60.

Paradigm Theory and Policy Making

Akira Iida

Tuttle

61.

Phenomenology of Perception

Merleau Ponty

Routledge

62.

Political Islam ; Essays from Middle East Report

Joel Beinin dan Stork

I B Tauris Publishers

63.

Political Parties and Party Systems

Alan Ware

Oxford Univ Press

64.

Protocol Additional to the Geneva Conventions of 12 August 1949

ICRC

ICRC

65.

Public Opinion

Walter Lippmann

Free Press Paperbacks

66.

Religion in the Contemporary World; A Sociological Introduction

Alan Aldridge

Polity Press

67.

Rivals

Bill Emmott

Mariner

68.

Silent Spring

Rachel Carson

Houghton Mifflin

69.

Small and Medium Enterprises

JICA

JICA

70.

State of The World ; Our urban future

Galliard

WW Norton and Company Ltd

71.

Studies in Thai History

David K. Wyatt

Silkworm Books

72.

Sun Tzu The Art of Warfare

Sun Tzu

Ballantine Books

73.

Ten Years of Supporting Democracy Worldwide

IdeA

International IDEA

74.

The Asia Pacific Century Historical Perspective

Thee Kian Wie

LIPI Press

75.

The Asian Storm

Philippe Ries

Tuttle

76.

The Bubble of American Supremacy

George Soros

Phoenix

77.

The Case for Israel

Dershowitz

Wiley

78.

The Defense and Fall of Singapore

Brian P. Farrel

Tempus

79.

The End of History and the Last Man

Francis Fukuyama

Free Press

80.

The Evolution of Cooperation

Robert Axelrod

BasicBooks

81.

The Far East

Paul HC

Prentice Hall

82.

The Future of the World Order

Fukuyama dan Hutington

Ircisod

83.

The Making of Ethnic and Religious Conflicts in SE

Lambang Trijono, dkk

CSPS Books

84.

The Making of Ethnic and Religious Conflicts in SE

Lambang Trijono, dkk

CSPS Books

85.

The Man on Horseback

S.E. Finer

Frederick A Praeger

86.

The Middle East For Dummies

Davis

Wiley

87.

The Muslims of Thailand

Michel Gilquin

Silkworm Books

88.

The News about the News

Leonard, Reobert

Vintage

89.

The Origins of The Cold War

Lloyd, Arthur, Hans

Ginn dan Company

90.

The Political Economy of Foreign Policy in SE

David Wurfel dan Bruce Burton

Mac Millan

91.

The Politics of Australia

Dean Jaensch

Macmillan

92.

The Politics of Developing Areas

Gabriel Almond

Princeton

93.

The Politics of Nationalism and Ethnicity

James G. Kellas

St.Martin’s Press

94.

The Power Elite

C Wright Mills

Oxford Univ Press

95.

The River of Lost Footsteps ; a Personal History of Burma

Thant Myint-U

Faber and Faber

96.

The Theory of Criticism

Raman Selden

Longman

97.

The World is Flat

Thomas L Friedman

The Penguin

98.

The World of Perception

Merleau Ponty

Routledge

99.

The World Politics

Glenn D Hook, dkk

Routledge

100.

The Vulnerability of Small States Revisited ; A study of Singapore’s Post Cold War Foreign Policy

Bilveer Singh

GMU Press

101.

The Vulnerability of Small States Revisited ; A study of Singapore’s Post Cold War Foreign Policy

Bilveer Singh

GMU Press

102.

Total Lobbying ; What Lobbyists Want

Anthony J. Nownes

CambridgeUniv Press

103.

Warlord Politics & African States

William Reno

Lynne Rienner

104.

What’s Right with Islam is What’s Right with America

Abdul Rauf

Harpen San Francisco

105.

Your Undergraduate Dissertation

Nicholas Walliman

Sage Publications

InsyaAllah, 2017!

Alhamdulillah, hari ini aku mendapatkan gaji pertamaku!! Betapa senangnya ^___^! Walau ia tak seberapa, tapi ia merupakan hasil jerih payahku dengan bekerja secara "formal" selama satu bulan terakhir ini. Dan karena amplop berwarna putih itu pula, mimpiku menuju tanah haram, sedikit demi sedikit mulai tampak nyata…..


Mulanya, aku terinspirasi tulisan SENSEI yang berbicara seputar Haji. Beliau menyampaikan; "klo memang bener-bener niat haji, ya nyetor lah". hm……That’s so deep…

Sejak saat itu, hatiku menjadi tergerak untuk merealisasikannya. Maka, sebulan yang lalu, aku berkonsultasi dengan ibundaku mengenai rencanaku ini. Aku ingin pada tahun 2017 nanti (insyaAllah), bersama suamiku (kelak => aamiiin :D!!), mimpiku tersebut bisa terlaksana. Alhamdulillah, beliau sangat mendukung rencanaku dengan cara "mencairkan" uang YEN (hasil ngirit selama penelitian lapangan :D) yang "dibekukan" sejak setahun yang lalu. he..he.. Maka dari itu, per tanggal 10 November 2010, aku memulai langkah pertama realisasi rencanaku untuk dapat pergi ke sana.


Pertama-tama, aku pergi ke salah satu bank syariah (dengan warna khas ungunya :D) yang berlokasi tak jauh dari rumahku. Setelah itu, kutemui salah satu pegawai bank yang sudah menjadi kenalan baikku (it’s you, mb Siti :D). Atas saran beliau, akhirnya aku memilih layanan Tabungan Arafah sebagai realisasi niatku. Melalui mekanisme menabung seperti ini, aku bisa merencanakan berapa besaran "cicilan" per bulannya yang disesuaikan dengan rencana jangka waktu keberangkatan dan kemampuan kantongku.

Aku memilih jangka waktu 7 tahun lagi dengan berbagai pertimbangan. Selain dari besaran cicilan (dan gaji ^^), juga dengan pertimbangan (semoga) pada saat itu sudah ada seorang pendamping hidup yang menemaniku untuk pergi ke sana (kya…kya….=> dadi heboh dhewe). Juga, karena pertimbangan umur, dimana (insyaAllah) pada tahun 2017 aku genap berkepala tiga (wuihh, bukan cerberus lho!). Maksudnya pada umur 30 tahun, aku berasumsi bahwa kemampuan fisikku pada umur tersebut (semoga) masih kuat dan sehat untuk bisa menjalankan ibadah haji dengan sempurna. Sebisa mungkin, jangan sampai menunggu sang uban muncul di kepala ^^.

Tapi salut banget dengan orang-orang yang dengan sabarnya menabung sedikit demi sedikit pundi-pundi uangnya (bahkan) hingga 39 tahun. Terlebih, umurpun ternyata juga tak menjadi kendala bagi niat seorang jemaah haji tertua asal Indonesia tahun 2010, "Mbah"
Koyimah Binti Nasrun yang berusia 102 tahun (asal embarkasi Medan)
dalam menjalani hajinya. Subhannallah…

Ayo-ayo semuanya, baik yang tua maupun yang muda, yang mampu maupun kurang mampu, mari kita mulai menyicil menabung dan niatkan sejak dini untuk memenuhi ibadah wajib sekali seumur hidup ini… AYO KITA MENABUNG :D!!

Berani Ditolak (Part 2)

Hati ini kembali dirudung kekhawatiran dan kesedihan. Baru saja aku membaca pengumuman dari seleksi tahap kedua yang merupakan salah satu harapan terakhirku untuk menjadi seorang abdi negara tahun ini. Ternyata oh ternyata, hasilnya pupus sudah. Aku ditolak untuk yang kedua kalinya….!! ha..ha…

Sedih sih, tapi Alhamdulillah kali ini hatiku terasa jauh lebih tenang daripada pengalaman "ditolak" yang pertama . Karena, kali ini aku teringat nasihat dari seorang kawan yang mengingatkanku akan pentingnya pemahaman secara mendalam tentang makna dari doa di bawah (artinya aku dapat dari tautan):

"Bismillahi tawakaltu allaLLAHu laa hawla wa laa quwwata illa biLLAH"

Bismillahi — dengan menyebut nama Allah, dengan harapan aktivitas yang dilakukan bernilai ibadah, tidak sia-sia dihadapan-Nya…

Tawakaltu alaLLAH — berserah diri kepada Allah, apapun hasil yang didapat semua diserahkan pada Allah, kita hanya berusaha…

Laa haula wa laa quwwata illaa biLLAH — tiada daya dan upaya melainkan atas izin Allah — Semua yang kita lakukan, semua yang kita capai, semua yang kita hasilkan, bukan semata-mata hasil kemampuan kecerdasan kekuatan kita, melainkan atas izin dari NYA.

Mari kita perbaiki dan luruskan lagi NIAT kita dalam mengusahakan sesuatu. Apapun hasilnya, PASTI itu yang terbaik dari-NYA karena PASTI dibalik semua itu ada hikmah yang bisa kita ambil (terutama bagi orang-orang yang mau memikirkannya).

Semoga kita termasuk sebagai golongan orang yang berpikir. aamiin…!

PS:

  • Jazakumullah khoir, syukron atas nasihat darimu, kawan :D. Semoga Allah membalas berkali lipat :D!
  • Semoga hal ini bisa menjadi pengingat bagi kita (khususnya aku) di sepanjang hidup ini….
  • Sembari mempersiapkan hati untuk kemungkinan terburuk untuk setiap usaha yang sudah kulakukan tapi tetap berbaik sangka pada apapun putusannya, agar tidak terlalu down ataupun over-optimist :D! Yang sedang-sedang saja….
  • Serahkan segalanya dan bergantunglah HANYA pada SANG MAHA, bukan pada yang lainnya….

Berani ditolak

Sekilas, judulnya agak-agak gimana ya? he..he..

Dalam postingan kali ini, aku ingin menulis apa yang aku alami dan rasakan saat ini. Tujuannya, sebagai pengingat diriku (lagi dan lagi), apabila suatu saat nanti aku kembali merasakan "penolakan" ato kegagalan dalam perjalanan hidupku.

Baru kali ini aku (benar-benar) meresapi dan memaknai arti dari "cinta tak harus memiliki" (tapi dalam konteks ini, mbacanya "keinginan itu tak harus terpenuhi" ya :D). Sesuatu yang kita anggap baik belum tentu itu yang terbaik buat kita. Maka, apabila kita punya harapan akan sesuatu, harus diimbangi dengan rasa dan sikap "siap ditolak" agar hati ini berimbang, tidak terlalu optimis, dan tidak juga terlalu pesimis. Yang sedang-sedang saja….

Kebanyakan dari kita (mungkin lebih tepatnya aku), berada dalam posisi yang "terlalu berharap", sehingga ketika menghadapi kegagalan, rasanya sakiiiiiit sekali. Itu pertanda belum siap dan berani ditolak ^____^
Rasa kecewa dan sedih itu manusiawi, terutama jika kita mengalami penolakan dan kegagalan. Namun, rasa negatif itu tidak boleh dibiarkan terlalu lama mengendap di dalam hati dan pikiran kita. Karena bagaimanapun,
life must go on. Pasti ada hikmah di balik segala peristiwa.
Keep on positive thinking :D! Pasti sesuatu yang lebih baik sedang menanti kita di depan sana. Sembari sambil terus mengoreksi dan memperbaiki diri, baik itu secara niat, pemikiran, sifat maupun sikap, kita terus melangkah menuju masa depan.
(
kata-kata tersebut terus kutanamkan ke dalam diriku agar tak terlalu berlama-lama sedih 😀)
Rasa "TAKUT DITOLAK" pulalah yang seringkali menjadi alasan bagi kita (aku) dalam mengambil keputusan aman, yaitu untuk "TIDAK MENGAMBIL RESIKO". Segala bentuk rasa khawatir dan was-was ; takut gagal, takut salah, dan takut-takut lainnya, menjadikan seseorang tidak berani berjalan dan melangkah keluar dari zona nyamannya (termasuk di dalamnya, takut ditolak calon istri/suami/mertua. ha..ha…)
So, pada intinya, dalam hidup ini kita harus BERANI untuk DITOLAK. Dan lebih menguatkan hati dan mental kita untuk menyongsong hari esok. Pasti ada hikmah, ada hikmah, ada hikmah, terutama bagi orang-orang yang mau memikirkannya…..
Semoga kita (dan juga aku) termasuk ke dalam golongan orang-orang yang berpikir. Aamiin…

A Brief of Me

Intro


Tulisan ini sakjane bukan diniatkan untuk di-posting di blog, melainkan untuk kegiatan yang aku ikuti. Tapi, daripada mubadzir (karena sudah susah payah dibuat, in English bo’!), mending buat tambahan posting-an di blog aja :D. he..he..

A Brief of Me
Around 23 years and 9 months ago, on January 14th, 1987 in a place named Pangkalan
Berandan (North Sumatra), I was born as a cute little girl from the loveliest couple in the world; my father and my mother. They named me "Retno Widyastuti", which’s taken from Javanese Sanskrit words. Recently, I just knew the meaning of my last name (Widyastuti) from my India friend. She told me that the meaning of "Widyastuti" is
valuing the knowledge. ho~
About my place of birth, perhaps not so many people knew where Pangkalan Berandan is. It is a place located in Langkat District, the northern part of North Sumatra (near the border between North Sumatra and Aceh Province). It was known as the oldest oil field in Indonesia (further information about this place, click on :
HERE)
Although I was born in North Sumatra, it doesn’t mean that I am neither a Sumatranese nor Bataknese. You can recognize it through my name, RETNO, which is a common name for Javanese girl. But yet, I’m also not a 100% Javanese. If tracking back to my bloodlines, my father’s big family is 100% Javanese, but my mother’s is mixed from various ethnics; Javanese + Sundanese + Chinese + Malay descendant.
In almost 24 years, I already moved and lived in more than 5 places. The reasons were my father’s job and my education. As I mentioned before, I was born in North Sumatra but I just lived here for only 2 years. After that, my family and me had to move to Jambi. In this place, I stayed for 9 years since kindergarten until the 6th grade of elementary school. Then, for junior high school, my parent sent me out to my grandparent’s home in Wonosobo – Central Java for the sake of my study. They considered that the quality of education in Java is much better than in Sumatra.
After I graduated from my 9th grade, I decided to study outside Wonosobo. Again, for the sake of my education, I should find a better quality of education in a bigger city. At the same time, my sister should continue her study in University. That’s why; both of us pursued our higher education in Jogjakarta. Alhamdulillah, in Jogjakarta I accepted in SMA N 1 Yogyakarta, one of the best and most favorite senior high school in Jogjakarta. Actually, I barely eliminated from the school enrollment process, since the competition between the student’s score was so tight. But Alhamdulillah, I got it!!
In those 3 years, I’d learned many valuable experiences and knowledge. I joined many clubs and activity, such as; English and Japanese Language club, Taekwondo Club, Philately club, Scout, Hiking club, and many more. Beside of that, I also became a class representative for the student’s assembly for 2 and half years. In this assembly, I was in charge in controlling committee division. I did really like this job because I can joined many club activities, both as participant and also observer. I ever had joining a “120 km walking expedition� with Scout’s friend, caving in Cermai’s Cave with Red Crescent friends, 5 days community service in one of the most remote and poorest area in Jogjakarta, hiking to a small hill with the Hiking Club, “fighting� on Taekwondo open championship, sleeping outside in Glagah beach and Kaliurang, and many unusual experiences.
Although I joined science class (IPA) during my 3rd year, I choose social major for my tertiary education. Mostly, my friends in SMA prefer to entered medical or engineering faculty. But I have different way of thinking. I choose International Relations (IR) department which is in social and political science faculty. I was inspired by a young lecturer from IR Department of Gadjah Mada University (UGM). I met her at an international event named “Student Camp for Peace� in 2003. In this event, she shared us a new perspective of the world’s life named globalization and world peace. It made me so curious. That’s why, for the university enrollment, I choose IR. And Alhamdulillah, I passed the examination and became one of the 55 students in IR Department UGM, class of 2004.
In my university time, I got many chances to meet many people from all over in the world.
Because my major is IR, it’s common for our department’s student to get a chance to join international event, which is held not only in Indonesia but also in foreign countries. Since my 1st year in UGM, I have been working as part timer guide, liaison officer, translator, interpreter, and so on. Those experiences help me to enhance my capability on English communication skill, and also how to create international relations and mutual understanding with many friends from various countries.
Beside of that, I often applying various scholarship and student exchange selection in my
university. Alhamdulillah, during my 3 years and 2 months study in UGM, I got 3 chances for visiting another country. My first visit was Japan. It’s a life time dream since I was a kid. On October 2005, with the other student from 6 countries, we joined this 2 weeks program named the 2005 International Seminar with Asian Sister Universities, in Fukuoka University, Fukuoka (Kyushu), Japan. Then, seven months later (on May 2006), I got my second chance. Alhamdulillah, I passed the selection and chosen by my faculty’s dean as the representative of UGM and Indonesia as the participant of the 19th May Youth and Sport Festival in Istanbul, Turkey. The program’s invitation came from Ministry of Youth and Sport – RI and the Embassy of Turkey in Jakarta. With my friend from University of Indonesia, together we share our experiences with 80 participants from 25 countries.

The picture of me & friends when sailing the Bosporus strait

My third chance was joining the 9th ASEAN University Network Educational Forum and Speech Contest, in Vientiane, Lao PDR. This 2 weeks program held in National University of Laos, on May 2007. From this experience, I learned and discussed a lot with the other ASEAN students about Southeast Asia issues. Furthermore, I can saw "the only one" landlocked country in ASEAN.
After I got my bachelor degree, I continue my study directly to master degree in graduate program of Japanese Area Studies in University of Indonesia. In these 2 years, I got many wonderful things. Not only got a scholarship for my study, but I also got a research grant from the Japan Foundation for my thesis field research in Japan for 2 months. I learned a lot about many things during my stay in Japan. But, the most precious thing for me is I can understand the (real) importance and values of education and knowledge.
After coming back from Japan, I read an announcement about a program named ASEAN in Today’s World 2010, then I tried to apply it. Alhamdulillah, in early January 2010, I got the result of the selection process. I became one of four Indonesia participants who selected on this program. This two weeks short course program was held in Mahidol University International College (MUIC) – Thailand for 2 weeks on Feb – March 2010. This program was held by Kyushu University – Japan and Mahidol University (as the host). At that time, actually I’m still on writing my thesis in my final semester. But, I need to do "refreshment" so that I "escape" from my thesis for a while. ha..ha… (LOL). In AsTW, I learned and discussed about East Asian and South East Asian Studies. I met many friends who concerned on "creating a better world" in the future.
After several months struggling with myself on finishing the thesis, Alhamdulillah, finally I can finished my master degree. Start from August 28th, 2010, I officially become the part of "not a student anymore" community and joining the movement of job hunters’ activities.
Now, I’m on trying my best to pursuit my dream, becoming a civil servant. I want to dedicate myself for the society, for the country. I hope that the people in Indonesia, someday, can be a knowledge based society, who has strong willingness to create Indonesia and the world as a better place for living.
Hope that my dreams come true. Aamiin…

Soul mate, where are you?

Sebelum pada berprasangka baik saat membaca postingan ini, saya coba luruskan. Soul mate di sini dimaksudkan dalam arti luas lo, tapi tidak terkecuali untuk yang satu "itu". ha..ha…


Baru aja aku iseng-iseng nyari bacaan tambahan. Ketemu sebuah artikel yang menurutku sangat menarik. Isinya tentang soul mate. Berdasarkan artikel ini, konteks soul mate itu sebenernya ndak sekedar dan sesempit untuk pasangan lawan jenis, suami istri atau relasi antara dua orang. Soul mate itu bisa untuk keluarga, orang tua – anak, persahabatan, team work, dan bisa juga untuk lebih dari 2 orang.
Banyak orang yang menggembar-gemborkan kata soul mate. Tapi, sakjane pada paham ndak ya dengan makna yang sesungguhnya? (pertanyaan juga berlaku untukku sendiri).


Berdasarkan John Gray PhD,
Soul mate adalah sahabat sejati yang bersama-sama berjuang, berkembang dan sukses, saling mendukung, saling menghargai serta saling membantu memecahkan masalah.

That’s great,
deshou?

Kalo merujuk pada pengertian ini, soul mate itu tak-hanya ditujukan untuk masalah cinta, tetapi bisa sangat luas. Pun jika soul-mate dikaitkan dengan hubungan antara lawan jenis dalam ikatan pernikahan, menurutku, ia membutuhkan lebih dari sekedar cinta. Chemistry cinta bisa habis hanya dalam beberapa waktu saja (NGM, 2006). Diperlukan banyak hal lainnya dalam menjalani biduk rumah tangga. (iki ngomongke opo to :D?)

Nah, dalam kehidupanku sekarang ini, sudah taktemukan beberapa orang yang menjadi soul-mate ku. Alhamdulillah…
Mereka adalah keluargaku, sahabat kuliahku, dan juga sahabat-sahabat seperjuanganku dalam masyarakat. Namun, tampaknya aku (memang) masih memerlukan beberapa soul-mate lagi untuk kehidupanku di masa depan, baik untuk urusan pekerjaan, keluarga, maupun "rumah tangga" (kya..kya… => ngopo to ki??)

Intinya, di tulisan yang singkat ini, aku hanya ingin mengingatkan (khususnya diriku sendiri), tentang makna SOUL MATE yang sesungguhnya. Kalau-kalau suatu saat nanti di masa depan aku mengalami disorientasi makna tentang soul mate.

Nah, coba perhatikan baik-baik sekeliling kita, sudahkah kita menemukan SOUL MATE yang sesungguhnya??


Dear (the real) SOUL MATE, where are you??


Smoga segera dipertemukan dengan soul mate yang "itu" (ngarepdotcom. ha..ha..)

Alhamdulillah…

All praises belongs to Allah….


Lima hari sudah berlalu, sejak aku menjalani saat-saat menegangkan itu. Sampai sekarang, aku masih merasa bermimpi. Satu jam di dalam ruangan yang menjadi saksi sejarah hidupku tersebut, terasa begitu cepat. Aku bahkan bertanya, sebenarnya siapakah yang berbicara dengan lancarnya di dalam sana? Sepertinya bukan aku. (hiy…
medheni ^^).
Alhamdulillah sidang berjalan dengan lancar, tanpa hambatan yang berarti. Alhamdulillah aku bisa bersikap "cool" selama presentasi dan sesi tanya jawab berlangsung. Walo pada akhirnya, ketika semua itu sudah selesai, dengan penuh rasa emo aku langsung berlari memeluk ibuku yang sedari awal menanti di ruang mahasiswa sambil menangis. Terharu….Lega…. Syukur… Alhamdulillah….
Perjalanan dan perjuangan hidupku versi Depok 2008 – 2010 akan segera berakhir. InsyaAllah ia akan resmi selesai pada 28 Agustus 2010. Dan saat itu, halal-lah sudah.
Tentu,
life must go on. Berakhirnya studiku di Depok tidak berarti perjuanganku selesai. HIDUP yang sebenarnya baru akan dimulai. Karenanya, timbul sebersit keragu-raguan dan kecemasan dalam hatiku. Hendak apa aku setelah ini? Apa yang harus kulakukan? Ke manakah aku harus melangkahkan kaki?
What’s my next life plan?
Perlu memikirkannya secara bijak, sambil kembali melihat rencana-rencana hidup yang pernah kubuat. Walau segalanya DIA yang menentukan, manusia harus berjuang untuk menjalani rencana hidupnya. Ber-ikhtiar…..

Diriku dalam 10 Nomor

Tulisan ini merupakan REVISI dari versi sebelumnya, yang kutulis sekitar 1 tahun 2 bulan yang lalu. Ditulis sebelum menit-menit menuju pergantian angka tahun, dari 21 menuju 22 (pada saat itu. He..he…) Jadi, mungkin ada yang sudah pernah membacanya (maap ya)

Di tulisan ini, ada beberapa bagian yang kuperbaiki, kutambahkan, dan kukurangi. Selain itu, aku juga tidak menyertakan kewajiban �PR� bagi orang-orang yang mbaca tulisan ini. Hehe.. Saya baik kan?

Here they are :

Diriku dalam 10 Nomor (Revised version)

Aku mendapatkan “PR� ini dari mbak Isti (doumo arigatou neechan ^^!). Kemudian tulisan ini kujadikan sebagai “hadiah� bagi diriku sendiri untuk menandai berkurangnya umurku. PR yang sebenernya memang harus dikerjakan dan dikaji ulang isinya, paling tidak tiap 1 tahun sekali, untuk mengetahui ; Seberapa jauhkah kita berubah? Ato tetep sama-sama aja ama setahun yang lalu. Ada perubahan yang signifikan kah atau apalah.

Benih-benih kenarsisan terkadang perlu dikembangkan agar kita lebih kenal diri sendiri, dan bahkan tulisan tentang narsis ini bisa dijadikan sumber referensi bagi orang lain untuk lebih mengetahui diri kita He…he…^_^�!

Berikut soal dari PR yang diberikan padaku :

"Each blogger must post these rules.

Each blogger starts with ten random facts/habits about themselves.

Bloggers that are tagged need to write on their own blog about their

ten things and post these rules. At the end of your blog, you need to

choose ten people to get tagged and list their names.

Don’t forget to leave them a comment telling them they have been tagged and to read your blog."

Jawabannya :

1. Idealis

Banyak orang yang mungkin agak gimanaa gitu dengan sifat yang satu ini. Maybe kesannya “mengerikanâ€?! Dan memang banyak orang yang berkata seperti itu ; "Chiku, kamu itu menakutkan!!". Hyaa…

Maybe disebabkan oleh kata sifat ini yang terkesan penuh ambisi plus agresifitas. Demo ne, aku pribadi ndak merasa klo se-ambisius dan se-agresif yang mereka kira. Sehingga I prefer untuk disebut sebagai seorang idealis daripada perfeksionis yang inginnya sempurna di segala bidang, coz aku memang belum mampu menghabiskan daya pikirku untuk menuntut segalanya menjadi “sempurna�.

Idealismeku terfokus pada perbaikan diri, baik dari sisi akademis, kepribadian maupun the way of life. Oleh karenanya, kadang takdapat kuhindari sebuah perbenturan antara apa yang kuidealkan (tindakanku) dengan realitas yang ada. Memang susah untuk mempertahankan idealisme, apalagi jika sekeliling tak mendukung. Dengan menjadi idealis aku berharap bisa menjaga pikiran dan sikap tentang apa yang menurutku baik dan bisa menuntunku ke arah yang lebih baik, tanpa melupakan sisi-sisi kelemahan manusiawi (mumet kiy mikir maksude opo. Nulis dhewe malah ra dhong dhewe ^^�)

2. Moody

Kebanyakan orang sanguin bersifat moody. Begitu halnya denganku. Sejauh pengamatanku, alhamdulillah sifat moody ini ndak separah ketika jaman muda dulu. Paling ndak, sekarang bisa sedikit mengontrol sifat yang satu ini, walau kebanyakan gagalnya sih. He…he…(Pie to ?) Oleh karenanya, sangat diperlukan orang-orang disekitarku yang senantiasa dengan sukarela mau mengingatkanku untuk selalu rajin. Kalau perlu, dikejer-kejer skalian biar aku tertekan. Ha…ha…

Oya, sifat moody ini pulalah yang menentukan bagaimana “kesan pertama� orang lain terhadapku :

  • Jika anda sedang bertemu saya yang lagi good mood versi riang gembira, niscaya anda akan berpikir saya itu orang yang rame seperti bebek.
  • Tapi kalau dalam versi mood “tenangâ€?, anda akan mengira saya adalah sosok yang ramah nan berwibawa serta keibuan (waha..ha..)
  • Nah, gawatnya adalah kalau mood “BETEâ€? yang lagi on, maka Anda akan bertemu sosok saya yang galak dan jutek abis. Pokoke nyaris seribu wajah deh!
  • Mood-ku bisa ditebak secara jelas melalui mimic wajah. So, ngati-ngati aja kalo ketemu aku versi BETE! Di wajahku akan tertulis : Hati-hati, Awas Chiku galak! He..he…

3. Aktif + Pemalas

Kenapa dua sifat yang kontradiktif ini aku gabungkan? Jawabannya adalah karena memang begitulah aku adanya. Ketika beraktivitas, baik itu kuliah, kegiatan organisasi dan semacamnya, aku sangat enerjik sekali. Sampai-sampai ibuku dulu pernah bilang kalau aku terlalu sering kelayapan (saking seringnya beraktivitas di luar). Ada juga yang bilang aku “Setrikaan�, karena sering mondar mandir gak jelas kesana kemari.

Nah, kapankah aku menjadi seorang pemalas?? I become a lazy girl saat aktivitas seabrek berakhir (liburan time). Apalagi kalau situasi cuacanya mendukung, dimana hujan rintik-rintik, mendung dan angin yang berhembus semilir, yang membuatku untuk tetap berdiam diri dan ogah beraktivitas outdoor (he..he… ketahuan. tapi biarin aja, daripada sok rajin ^^�)

Selama liburan, aku memilih untuk menghabiskan waktu santaiku sepuasnya. Pengen banyak men-charge batere enerji yang akan dipakai dalam rutinitasku ke depan. Terkait hal ini, mbakku pun berkata hal serupa ketika aku pernah meminta pendapatnya saat mengisi suatu tes psikologi. Dua kata terucap, “tukang tidur!!�, said her. He…he….

Pembelaanku : saat libur adalah saat yang paling pas untuk memanjakan kondisi badan yang ambruk karena kecapekan, jadi perlu tidur banyak. (halah, alesan wae ^^�!)

4. Sensitif / Peka

Kepekaan perasaanku mungkin terkait juga dengan hal-hal di atas. Perasaan yang mudah tergugah membuatku mudah merasakan apa yang orang lain rasakan, sehingga aku sering memikirkan apa yang sedang mereka pikirkan. Dalam takaran yang overdosis, kadang aku sering salah tafsir dengan apa yang sebenarnya nggak mereka pikirkan. Sampai-sampai, aku menjadi orang yang “nggak enakan� dan sungkan untuk menyampaikan apa yang sesungguhnya menjadi keinginanku.

Selain itu, aku mudah merasa bersalah dan terlalu introspektif. Misalnya : mengucapkan maaf bisa sampe berulang-ulang kali sampai orangnya malah jadi marah (pengalaman pribadi nih ^^�). Duh..duh.. Kesemua hal di atas merupakan transformasi bentuk dari sensitifitas perasaanku yang memang begitu halus (please deh….)

Namun, tetap aja segala hal yang berlebihan itu nggak baik. Karena terkadang sensitifitas tersebut justru bisa berakibat pada risihnya orang lain pada sikap kita. Harus pada tempatnya ya! Sensitif itu perlu namun jangan berlebihan. Tapi, jangan sampe juga jadi orang yang bebal alias ndak tahu cara menempatkan diri dalam situasi dan kondisi.

5. Lugu / Naif

Sifat ini kayanya pernah kubahas khusus dalam satu postingan blog yang lalu-lalu. Keluguanku dalam memandang hidup ini bisa dianalogkan dengan "memandang hidup dengan kacamata berlensa putih". Everyone is a good human.

Maka, aku sering syok saat melihat realita hidup ini, bahwa tak selalu orang itu "baik", dan memiliki satu pandangan yang sama, sehingga aku kurang suka jika melihat adanya debat kusir dan adu mulut yang berisi omongan-omongan tak jelas (tanpa disertai data ilmiah) yang gak jelas ujungnya mau dibawa ke mana.

Btw, jadi nyambung ke sifat lain. Aku masih belum terbiasa mendapat kritikan dari orang, terutama kalau kritikannya itu nge-jleb banget. Alhamdulillah so far belum pernah ada orang yang frontal mengkritikku habis-habisan, kecuali pada saat pendadaran atau sidang skripsi/tesis. He..he…Maksude dalam kasus kehidupan sosial sehari-hari. Tapi, sekarang aku sedang belajar untuk menganalisa dan mengevaluasi setiap kritikan dan masukan yang diberikan padaku, apapun bentuknya (mau pedes, asem, manis, pahit, dll). Jarang-jarang ada "hadiah" perhatian berupa kritikan dan masukan :D.

Di satu sisi, memang baik menjaga perasaan seseorang sehingga jadi ndak enak untuk mengkritik dan terbuka. Tapi di sisi lain, mendiamkan “orang lugu� sepertiku dari kesalahan atau realita kejamnya dunia, sama saja dengan menjerumuskanku dalam derita tak berperi. Pernah baca di suatu buku, bahwa orang yang diam atas kesalahan orang lain sama saja melakukan suatu pembiaran. Analoginya ; membiarkan orang yang sedang asyik bersantai duduk di kursi goyang, tapi ternyata di bawahnya terdapat ular berbisa yang sedang mengintai.

So, oshiete kudasai ne! Please tell me baik tentang kritikan maupun realitas dunia ini. Agar aku tak terjerembab dalam pemikiran lugu kanak-kanak yang tidak pada tempatnya, serta agar aku bisa berpikir secara realistis dan lebih bijak dalam menjalani hidup ini (cie…)

6. Telmi

Aku baru nyadar kalau aku itu seorang yang telmi saat my mom bertanya tentang suatu hal. Jawabanku sering gak nyambung dengan pertanyaan yang diajukan, bahkan jawabannya itu bisa dua langkah lebih jauh dari pertanyaan yang ada. He..he…

Kata mbakku, mungkin faktor penyebabnya adalah sering ndak fokusnya pikiranku ketika mengobrol. Emang sih, kadang pikiranku asyik sendiri dengan berbagai hal abstrak ala sanguinis sehingga konsentrasi & pendengaran menjadi terpecah, yang berakibat pada telminya aku dengan topik pembicaraan.

Ke-telmi-anku juga terjadi dalam hal tugas menugas atau suatu ajakan (apapun jenisnya, kecuali ngajak makan ^^). Aku sering merasa bahwasanya jika suatu perintah / ajakan tidak disampaikan secara jelas dan nyata di hadapanku, aku ndak paham kalau hal tersebut ditujukan untukku. Ujung-ujungnya, komentar telmiku adalah : “Oooh…maksudnya gini to�

Walaupun aku adalah seorang yang caring, tapi untuk hal tertentu antena pikiranku sering nggak bisa menangkap sinyal yang gak jelas. Sinyal itu haruslah kuat dan menjangkau ke seluruh pelosok nusantara (emangnya sinyal hape??) agar aku bisa paham tentang tugas atawa ajakan tersebut. Jadi, bagi anda-anda yang hendak berurusan dengan saya, tolonglah berkata dengan jelas dan tegas supaya saya paham serta gak telmi (parah kiy…!)

Dan hikmahnya bagiku: Jadilah pendengar yang baik, dengarkanlah orang berbicara dengan seksama agar bisa nyambung dan gak dibilang telmi ^^�

7. Suka Berpetualang

Aku suka banget jalan-jalan ke banyak tempat, bisa tempat baru ataupun tempat yang sudah pernah kukunjungi sebelumnya. Ndak cuma jalan-jalan ke tempat wisata aja, jikalau kondisi dompet sedang menipis dimana uang cuma cukup buat beli bensin, aku kan tetap berwisata seorang diri dengan cara menyesatkan diri di jalan-jalan asing dalam perjalanan pulang ke rumah, ato mencoba rute baru dengan ditemani “B 6269 KOY�, si hitam manis Honda Supra X 125 ^^.

Bisa juga dengan beralasan pengen maen ke rumah temen, kubela-belain datang ke sana walaupun itu jauhnya bisa sampai 2 jam perjalanan, bahkan sampai rela ditilang ama pak polisi segala. He..he…(pengalaman pas maen ke rumah temen di Magelang).

Bukan bermaksud sombong, sewaktu SMA hampir seluruh wilayah di DIY sudah kulewati. En, pernah nyusuri goa juga lo!! Namanya Goa Cerme, waktu kelas 2 SMA. Trus pernah juga ikut PDT (Perjalanan Desember Tradisional) yang mengharuskan pesertanya berjalan sejauh lebih dari 100 km untuk menyusuri rute perjuangan para pahlawan terdahulu (walo aku nggak complete ngikutin rutenya. hiksu…). Pernah juga tidur beralaskan pasir pantai Sanden en also pernah tidur ditemani dinginnya udara di kaki gunung Merapi. Pokoke mantab deh!

Cita-citaku dalam hal berpetualang adalah traveling around the world baik secara gratisan atawa backpacker-an! Ho..ho… Bahkan, aku sengaja menantang temanku untuk berlomba memenuhi paspor kami dalam kurun waktu 5 tahun ini (hayuk Nduk Kiki :D). Khusus untuk di dalam negeri, aku pengen ke Papua buat nyicipin udang yang katanya enak, fresh en gedhe banget ^o^!

Jika ditanya mengapa aku suka berpetualang (dan jalan-jalan), jawabannya adalah : Sensasi petualangannya itu lo, “Ruar biasa!!� Dan dari petualangan-petualangan tersebut, aku jadi berpikir dan belajar banyak hal tentang hidup dan memperluas cakrawala pengetahuan dan cara berpikirku, sembari mengumpulkan serpihan hikmah yang tercecer di sepanjang jalan of my life. Slain itu, ingin sekalian mempelajari budaya lokal setempat ala antropologis. Trus, dari pengalaman ini aku jadi berkesempatan untuk membantu orang lain dalam berpetualang (alias jadi tour guide ^^) => terinspirasi Lonely Planet 😀

Jadi, jangan gumun kalau tiba-tiba melihat status di FB-ku atau di manapun, yang menunjukkan aku sedang berada suatu tempat antah berantah nan jauh di sana. Anyway, ada yang mau jadi partnerku dalam berpetualang ^___^"? He..he…

8. Caring

Aku suka memberi perhatian, dalam arti yang positif tentunya (tentunya dengan yang sejenis denganku lho :D). Contohnya adalah dengan ber-keep in touch dengan banyak orang (trutama yang mbak-mbak). Caranya: salah satunya adalah dengan berkirim post-card (terutama dengan teman-teman yang ada di abroad) ato berkirim email or sms dadakan ^^

Paling ndak perhatian ini kulakukan dengan sekedar bersalam sapa atau menanyakan kabar mereka melalui media yang ada. Hal ini kulakukan dalam rangka menjaga hubungan baik dengan berbagai kalangan agar aku tidak kesepian dalam menjalani hidup ini serta berusaha untuk “memperpanjang umurku� (caile….^o^). Bahasa bekennya “menjalin dan menjaga tali silaturrahim�

9. Bright Smile

Senyumku cukup “cerah�, apalagi kalau lagi tersenyum lebar, ada lesung pipinya satu di sebelah kiri (halah, opo to yo! ndak penting ^^�). Dibalik ini semua, ada keinginanku untuk selalu bisa berbagi dengan orang lain dengan cara yang termudah yaitu ; berbagi SENYUM! Dengan siapapun, tanpa memandang status.

Dasar pemikiranku untuk sering senyum adalah ketidak-sukaanku pada orang yang jutek en kurang ramah. Pernah nih, suatu ketika pergi ke suatu toko, mbak/mas yang menyambut dan melayani wajahnya nggak ngenakin banget. Walo dia itu cantik ato cakep, siapapun akan jadi BETE kalau melihat mereka begitu. Nggak ngademin ati! Padahal senyum dan keramahan merupakan dasar utama dalam dunia per-jasa-an / services. Bisa-bisa pelanggannya pada lari kalo dilayani dengan tidak sepenuh hati ^^!

Mereka harus paham makna di balik cuplikan teks nasyid ini ni (from Raihan “Senyum�) :

Manis wajahmu kulihat di sana, apa rahasia yang tersirat. Tapi zahirnya dapat kulihat, mesra wajahmu dengan senyuman. Senyum tanda mesra, senyum tanda sayang, senyuman sedekah yang paling mudah. Senyum di waktu susah tanda ketabahan, senyuman itu tanda keimanan.

Hati yang gundah terasa tenang, bila melihat senyum hati kan tenang. Tapi senyumlah seikhlas hati, senyuman dari hati….jatuh ke hati….

So, ayo ikuti gerakan senyum bersama. Tapi hati-hati ya, jangan sampai senyuman itu berlatarkan niat untuk menggoda. Harus yang ikhlas, karena Allah semata. insyaAllah ^^!

10. Berwajah Oriental

Sempet bingung nentuin kata apa yang pantas aku masukkan di nomor pamungkas ini. Soale saking banyaknya yang mau ditulis, terpaksa aku korupsi tempat di sela-sela deskripsinya aja deh. He..he… Biar bisa puas menarsiskan diri ^^.

Wajah imut yang oriental nan bermata sipit ini sering menipu banyak orang. Daku sering banget dikira berasal dari negeri Tiongkok, atawa paling ndak ada keturunan darah para Hua ren (kalo inget sejarah bangsa Indonesia yang katanya dari Propinsi Yunan, bisa aja sih :D). Trus kadang juga dikira orang Korea, ato Jepang. Hm…hm….

Yang paling berkesan adalah ketika daku sedang berjalan-jalan en belanja souvenir buat oleh-oleh di Petaling – China town. Saat itu, daku skalian mau nyoba-nyoba praktek basa mandarin sama koko-nya yang jualan. Trus koko-nya bilang : â€?Ni shi hua ren ma?â€? (Apakah panjenengan orang Hua /Chinese?). Langsung daku mengatakan, â€?Bu shi, wo shi yinni renâ€? yang artinya â€?sanes pak, kula saking Indonesiaâ€?. He..he.. Trus, koko-nya bilang lagi : "Ooh.. tapi kamu mirip banget dengan Hua ren, apalagi berbicara bahasa mandarin". Aku yang mendengarnya senyum-senyum aja. Tur, karena alasan inilah daku belajar basa mandarin. he..he..

Walhasil, karena kebaikan hati sang koko (ato entah karena alasan wajah orientalku atau basa mandarinku), daku mendapatkan harga �lokal� alias harga non turis yang jauh lebih murah :D! Duo xie ni, gege ^___^

Lanjut lagi. Terkait dengan keimutan ini (hiy…), orang juga sering salah sangka, terutama ketika orang tersebut melihatku dari foto close up ala ijazah (maksude foto 2×3, 3×4, 4×6, dst). Mereka berkata, â€?you are so baby face!â€? He..he..

Dikatakan wajah bayi karena kalo membandingkan foto wajahku waktu TK dengan foto terakhir, nyaris ndak ada perubahannya! tetep aja imut-imut (gyahaha… narsis tenan). Bahkan foto ijazah SMA ku pernah di bilang kalo itu foto pas SD kelas 1! ho~ jadi enak, dikira muda (klo ngeliatnya dari wajah doang lo!)

***

Berhubung jatah nomor untuk narsisnya habis, terpaksa harus ku akhiri (Isti-neechan, mbok ditambah nomornya. U’re right, saya memang punya bakat narsis alami yang begitu besar. Ha..ha… ^^�)

Dear "My Name"

Hm..hm…sejenak aku tertegun dan tertawa. Kenapa? Coz, I just realized that having a name, which is common for Javanese girls, is pretty fun ^o^! That’s RETNO….!! Nama ini sangaaaaaaaaaat umum terutama bagi wanita yang berdarah Jawa. Entah itu murni Jawa, blasteran tiga perempat Jawa, setengah Jawa, atau bahkan seperempat Jawa.

Kadang aku suka iseng mengecek seberapa banyak nama Retno yang keluar pada lamannya "mbah google". And, the result is………………

Suangat banyak saudara-saudara!!!! Nama ini tersebut sebanyak 2.450.000 kali ^_____^! Kemudian aku mencoba untuk menspesifikkan pencarian tersebut dengan menambahkan "Widyastuti" di belakangnya. Alhasil, ternyata masih banyak juga. Ada sekitar 7.950 halaman yang menyebutkan nama ini…he..he…omoshiro da ^___^!

Kucoba cari melalui media lain. Dari Facebook, kudapati 22 account yang memiliki unsur nama "Retno Widyastuti". Pantas saja, banyak terjadi kasus dimana orang salah sambung atawa salah kenal terhadapku. "Eh, maaf. Ini Retno yang mana ya??? ", begitulah rata-rata pertanyaan yang diajukan padaku untuk meyakinkan diri mereka sendiri bahwa mereka tidak salah orang ^___^. Pengalaman unik lainnya adalah ketika seorang teman berkata padaku bahwa namaku sama persis dengan nama ibunya. Dan kami (aku dan ibu temanku) ternyata berasal dari almamater SMA yang sama!!!! Subhannallah…..dunia itu sempit ^________^!

Nah, inti dari tulisan ini bukanlah penyesalan ataupun kekecewaan. Justru sebaliknya, aku malah sangat senang memiliki common name yang khas ke-Jawa-annya. Tanpa perlu tanya dari mana asalku, 99% orang Indonesia tahu bahwa aku berdarah Jawa. he…he…

Untuk orang-orang yang memiliki nama yang sama denganku, APA KABARNYA??? SALAM KENAL yak Bu/Mbak RETNO…..^o^

PS : Karena alasan inilah nick-name ku menjadi "CHIKU" yang kudapat dari seorang kawan ketika SMA. Tujuannya : agar lebih mudah untuk membedakan dan memanggil 5 orang "RETNO"

Wanita tangguh

Bagi Anda yang kurang berkenan membaca judul di atas, mohon pengertiannya (maksude klo ada yang puna pikiran : "ni orang narsis amat ya???"hi..hi..).Sebenernya ini ditulis dalam rangka nambahin daftar kenarsisanku, tapi terselubung. Ha..ha…10 nomor rasanya kurang, jadi ditambah-tambahin sendiri deh. Harap maklum… Saya sedang menelusuri jati diri agar bisa lebih mengenal diri saya sendiri……Onegai ne ^__^!

Sebelumnya, sakjane tulisan ini mau kukasih judul "wanita perkasa" atau "wanita jantan" (dilihat dari bahasan isinya). Tapi, berhubung konteks makna yang dibawanya cukup membuatku merasa piye-piye, jadine takkasih judul "wanita tangguh".

And the story begin :

Julukan ini dimulai ketika aku duduk di bangku SMA (bingung juga kenapa dibilang wanita tangguh??). Sewaktu kelas tiga, tepatnya di penghujung semester terakhir, kami mendapatkan kelas bimbingan konseling yang diharapkan dapat membimbing dan membantu siswa tahun terakhir, untuk memilih pilihan yang tepat bagi kelangsungan studinya di jenjang yang lebih tinggi. Kelasku mendapatkan guru BK bernama ibu Titun (miss you so much bu…^^), yang kini telah pensiun dari jabatannya sebagai PNS.

Aku merasa beruntung bisa bertemu beliau. Karena dari beliau, kami (terutama siswa 3 IPA 5) dibantu untuk menemukan the right choice for undergraduate study dengan cara memberikan pertanyaan seputar diri sendiri. Do I know me??? Pertanyaan tersebut berkisar tentang apa sifat dan kebiasaan kita, mata pelajaran yang disuka, cita-cita, mimpi dan lain sebagainya. Pokoke yang terkait dengan pilihan studi di PT.

Nah, sewaktu beliau hendak memberi penjelasan tentang sifat/karakter dan kebiasaan, dipakailah aku sebagai contoh. Beliau berkata begini, "Misalnya mbak Retno. Dia itu orangnya jantan sekali", ucap beliau dengan logat Jawa yang sangat kental.

Pas denger itu, aku bener-bener ngrasa gubrak, malu, ikutan ngetawain diri sendiri, en pokoke campur-campur dah! Gimana nggak malu??? Coz pada saat itu aku berpikir bahwa jika seorang wanita dibilang "jantan" kesannya piye banget……hiksu…hu…hu~….

Eh..eh..tapi, setelah dipikir baik-baik secara mendalam, makna "jantan" disini sebenarnya bagus lo! Dan after kutelaah, memang betul tuh kata beliau! Rada terlupa en kurang nyadar juga nih!

Saat itu, aku memang tomboy banget si…Apalagi, secara fisik didukung dengan perawakan yang "gagah" (>__<), tinggi bongsor, en tegap. Postur badan yang memang sudah menurun secara genetis dari keluargaku memang seperti itu. Terlebih, karena tempaan latihan rutin Taekwondo dua pekan sekali membuat aku semakin telihat "macho"…(huwa……………..!!!) Ngomong-ngomong soal macho, kalau aku lagi naek motor dengan atribut lengkap (helm standar, kaus tangan, jaket hitam, plus slayer), trus aku mw ngisi bensin di SPBU, mas/bapaknya suka salah ucap :"Mau beli berapa liter, MAS??"

"Ooooh, TIDAAAAAAAAAAAAAK!!!! " Dengan jengkel aku langsung buka slayer sambil senyum jutek : "BELI SEPULUH RIBU!!!!"

Emang kudu sabar ni…..coz we’re just an ordinary human.

Balik lagi ke tema awal. Nah, daripada disebut "jantan", I prefer to choose kata "tangguh". Biar lebih netral maknanya. he…he…Ketangguhan ini, maybe disebabkan oleh karakterku yang suka aktivitas outdoor, suka olahraga berbau martial arts, suka naik motor jauh-jauh, dan suka hal-hal yang dalam pandangan khalayak umum bersifat "maskulin".

Pas aku cerita ini ke Ibu, e…w……malah diketawain (ya…siapapun bakalan ketawa dunk! T.T). Sehabis ibuku tertawa, beliau mengisahkan suatu cerita yang baru kudengar pertama kali pada saat itu. Ternyata oh ternyata, pada jaman dahulu, ibu dan bapakku sewaktu aku masih di dalam kandungan, berharap bahwa bayi kedua ini adalah laki-laki karena anak pertama adalah perempuan (mbakku). Mereka sengaja tidak melakukan tes USG agar lebih surprise. Keinginan ini tentunya bukan dengan maksud membedakan laki-laki dan perempuan secara gender, tapi mereka ingin supaya lengkap aja, memiliki anak laki-laki dan anak perempuan.

Adalah hal yang wajar bagi orangtua dimanapun untuk memiliki anak yang "bervariasi". Tapi ketentuan Allah berkata lain. Maka, pada tanggal 14 Januari 1987 saat malam, lahirlah aku….seorang perempuan ^__________^

Selama masa pertumbuhanku, memang, aku lebih banyak melakukan aktivitas outdoor, dan sedari kecil aku sudah suka olahraga beladiri, yang menurutku emang keren! (lihat tulisanku sebelumnya : http://chikupunya.multiply.com/journal/item/18). Apalagi aku juga suka menonton animasi yang bercerita tentang kepahlawanan. Finally, pada saat SD kelas 3, jadilah aku seorang anak yang terobsesi untuk menjadi wanita pembela kebenaran dan keadilan, yang akan menghukum anak laki-laki lain yang usil dan jahil pada kaumku. hua…..ha…ha….!!

Ketangguhan secara karakter, mulai tertempa saat aku menginjakkan kaki di Wonosobo. Perjuanganku di sana, membuatku menjadi hidup lebih mandiri dan fighting terhadap situasi lingkungan yang cukup tidak biasa (see: http://chikupunya.multiply.com/journal/item/4). But, yokatta ne…Alhamdulillah. Kemandirian itu bisa sangat membantuku selama 7 tahun perantauan di Jogja seorang diri, dan semoga saja bisa bertahan hingga yang akan datang. Aamiin….

Pada akhir cerita, although it was a bit shy in the first time, since now I declare that I really wanna be "seorang wanita jantan" (eh….tangguh ^^" dink), yang bisa bersikap mandiri, kuat secara fisik dan mental, tidak manja secara berlebihan, mengerti batas-batas dan kewajaran, serta bisa bertahan dan berjuang dalam kondisi apapun. he…he….

So, untuk kaum hawa semuanya: AYO JADI WANITA TANGGUH ^___^!!!

(btw, setelah selesai nulis tulisan ini koq jadi ngrasa kaya’ membanggakan diri ya??? Na’udzubillah….Semoga tidak seperti itu…..)

PS:

– Terima kasih banyak untuk Ibu Titun, karena sudah memberikan inspirasi bagi saya untuk lebih mengenal diri sendiri. He…he….Semoga Allah selalu memberikan berkah NYA pada engkau, dear my lovely teacher ^^

– Special for my role model of "wanita tangguh" (she is MY MOM), semoga lekas sembuh ya mak : "Allahumma robbanaas adzhiibil ba’sa. isyfi ummi antasysyaafi laa syifaa-a illaa syifaauka syifaaun laa yughoodiru saqoma. Aamiin ya robbal ‘aalamiin….."

KWJ 2008

Saat ini aku mau cerita tentang kehidupan perkuliahan yang baru kujalani 3 pekan terhitung akhir Agustus kemaren. Di jenjang S2 ini, aku mengambil program studi KWJ alias Kajian Wilayah Jepang, yang merupakan bagian dari program pascasarjana UI. Kegiatan perkuliahan KWJ dilakukan di gedung kuliah Pusat Studi Jepang UI, kampus Depok.

Banyak yang mengira bahwa prodi ini identik dengan bahasa Jepang. Memang tak salah, namun juga tak sepenuhnya benar. Di KWJ ada empat penjurusan topik, antara lain : Bahasa dan budaya Jepang, Budaya dan Masyarakat Jepang, Bisnis dan korporasi Jepang, serta Diplomasi Jepang. Nah, berhubung dulu sewaktu S1 daku mengambil Ilmu HI UGM yang notabene bertitel SIP, maka aku mencoba untuk mengaitkan Studi kejepangan dengan ilmu politik, sehingga kupilihlah topik Diplomasi Jepang. Tapi tak menutup kemungkinan untuk ikutan kuliah topik yang lain.

Oh ya sebelumnya, banyak yang tanya alasanku mengapa milih KWJ? Apa hubungannya dengan HI? Apa hayo? Tentu ada hubungannya. Ilmu Hubungan Internasional berarti hubungan dengan negara-negara lain di dunia. Jepang merupakan bagian dari negara yang ada di dunia. Maka, studi tentang Jepang juga berarti studi hubungan internasional, namun dalam kasus ini penstudiannya lebih spesifik ke area Jepang.

Perlu diketahui pula, bahwa dalam studi HI, ada pengelompokan studi kawasan bagi para mahasiswanya, sesuai dengan minat masing-masing, seperti studi kawasan Asia Tenggara, Asia Timur, Eropa, Amerika, Australia, Timur Tengah, dll. Berhubung aku suka dan minat sekali dengan studi kawasan Asia Timur (terbukti dengan keikutsertaanku pada semua mata kuliah kawasan Asia Timur semasa S1 dulu) , maka kuambillah Kajian Wilayah Jepang sebagai kelanjutan studiku. Sore de, kankei ga aru yo ^^!

Nah, lanjut lagi. Di KWJ, tentu studinya terkait dengan segala sesuatu yang berhubungan dengan Jepang, namun perspektif studinya dari multidisipliner. Memang secara kebanyakan mahasiswa KWJ berlatarbelakangkan S1 Sastra Jepang, tapi ada juga lho temen-temen yang berasal dari jurusan lain, seperti Teknik, Hukum, en Fisipol. Karena perbedaan latar belakang inilah, maka diperlukan adanya suatu penyamaan keilmuan melalui kuliah Matrikulasi. Ada macam-macam matrikulasinya, tapi yang kuikuti antara lain matrikulasi bahasa Jepang (wajib bagi yang belum memiliki sertifikat JLPT level 3), matrikulasi kejepangan, dan matrikulasi teori-teori sosial dasar yang dilaksanakan berbarengan dengan mata kuliah lain di semester berjalan.

Hm…btw, ada juga beberapa kuliah lain yang kuikuti. Semuanya memberikanku pandangan yang mendalam tentang Jepang, baik dari sisi historis, struktural masyarakat, agama, budaya hingga politiknya. Pokoke dari sisi pandang yang bener-bener beda. Jadi, pengetahuanku tentang Jepang tak lagi sebatas tentang komik (manga) , anime, dorama, J-Pop or pop culture (lainnya). Hehe… Justru sekarang malah bisa mengaitkan antara cerita di manga/anime dengan sejarah Jepang, misal : cerita Samurai X Rurouni Kenshin dengan sejarah masa Restorasi Meiji. Hiburan-hiburan itu kini memiliki arti yang lebih dari sekedar hiburan.

Kuliah di KWJ diberikan oleh orang-orang yang kompeten dalam studi Kejepangan. Bahkan ada juga kuliah-kuliah yang diberikan langsung oleh dosen tamu dari Jepang (rutin), para penggedhe perusahaan Jepang di Indonesia (Top manager), duta besar negara sahabat, penggedhe birokrat kita, praktisi (diplomat), sampai para expert pemerintah Jepang (melalui Japan Foundation dan JICA). Seneng deh! Apalagi ada juga kuliah lapangannya ^ ^

Selain itu, berhubung KWJ adalah satu-satunya program studi wilayah Jepang yang ada di Indonesia, maka hubungan dan jaringan dengan berbagai institusi/ Perusahaan Jepang cukup dekat. Ada pula kesempatan untuk mengikuti short course bahasa Jepang dengan beasiswa dari Japan Foundation, atau perusahaan Jepang. Alhamdulillah, saat di KWJ, aku berkesempatan untuk mengikuti program JENESYS dari Japan Foundation – Tokyo selama 8 minggu.

The First Time

Apapun itu peristiwanya, pasti ada yang pertama.

Mengapa ya, setiap pengalaman pertama itu menciptakan perasaan takut, waswas, cemas, gundah, gelisah, khawatir, dan sederet perasaan negatif lainnya ???

Misalnya;

Pertama kali bikin kue atau masak (hue…hue…), khawatir kalau rasanya nggak enak.

Pertama kali belajar naik sepeda roda dua sewaktu masih kecil dulu atau belajar nyetir mobil –> takut nabrak orang, nabrak pager, nabrak yang lainnnya.


Pertama kali kuliah, jadi mahasiswa baru. Memasuki dunia perkuliahan, kowaii da ne! Pertama kali keluar dari “zona nyaman�, berhijrah dari dunia kampus ke dunia "nyata" di masyarakat. Juga untuk berbagai pengalaman pertama lainnya.

Perasaan gundah gulana itu kurasakan kemarin (he…he…just some people knew it). Karena peristiwa itu baru kali pertama kualami. Sejak aku kecil sampai sekarang, baru kali ini.


Aku sering melihat peristiwa ini terjadi pada orang lain, dan aku menjadi penasaran seperti apa sih rasanya? Namun, setelah kualami sendiri, aku jadi sadar bahwa perasaan ini bikin hati jadi kacau!!!!


Tapi, ya itu tadi, segala sesuatu pasti ada yang pertama. Hanya tinggal menunggu waktu saja. Cepat atau lambat. Mau atau tidak mau!


“Manusia itu memang sangat menarik untuk dipelajari

Dan karena itulah, kita menjadi semakin paham akan Kebesaran NYA�

[Story] Yatta, jadi Mahasiswa (Lagi!)

Setelah lama tak menulis, akhirnya ada juga kesempatan untuk menggerakkan jemariku di atas keyboard ini. Hampir sebulan tak meng-klik posting blog, jadi kerasa ada yang hilang. Alasannya klasik, tak ada waktu untuk menulis.

Alhamdulillah, finally setelah penantian selama 6 bulan, akhirnya yang ditunggu-tunggu datang juga. Hari pertama jadi mahasiswa lagi!! He..he¦.btw, hari pertama itu sudah terjadi akhir Agustus lalu, dan semenjak saat itu kesibukan sebagai mahasiswa (lagi) resmi dimulai!

Aku telah terdaftar sebagai salah satu mahasiswa baru tahun ajaran 2008/2009 di universitas yang terletak di hutan kota Depok. Tak terbayang, universitas yang dulu sempat kujadikan sasaran suudzon ini, kini menjadi almamaterku. Setelah menjalani beberapa hari kehidupan baruku, aku tahu bahwa aku sudah berburuk sangka dan khilaf. Maaf ya kampusku >_<! Then, selama satu setengah tahun ke depan (InsyaAllah), aku akan diperbolehkan memiliki JAKUN! Jaket kuning yang menjadi jas almamater universitas ini. Tapi, sepertinya sekarang belum bisa dipake deh. Coz, jaketnya belum jadi dan belum dibagikan…he..he….Eh, btw inget JAKUN, jadi keinget film Soe Hok Gie.

Kehidupan keseharian mahasiswa pasca sarjana akan sangat berbeda dengan kehidupan saat mahasiswa S1 dulu (tentu saja), begitu yang dikatakan oleh bapak ketua program studi tempatku menuntut ilmu. Hm…benar juga pak…Sudah kerasa koq perbedaannya….Coz aku sudah menjalani kehidupan mahasiswa ini selama lebih dari 3 pekan. Semenjak itu, aku mulai menjalani rutinitas ngampus setiap harinya. Then, karena masih semester pertama, maka kuliah yang diikuti masih sistem paket, sehingga tak ada pilihan lain selain harus mengambil semuanya.

Setiap pagi-petang, jarak sekitar 23 km dari rumah Pondok Gede ke kampus Depok harus kutempuh bersama-sama dengan motor tercintaku yang telah bertransform menjadi Plat B. Kira-kira membutuhkan waktu 1 jam untuk sampai ke Depok dengan kecepatan “normal”, tapi kalau kecepatan “ndak normal”, hanya memerlukan masa 45 minit sahaja ^___^! Rute perjalanannya : rumah – Jalan Gamprit – Jalan raya Jatiwaringin – Pondok Gede – Lubang Buaya – Taman Mini Indonesia Indah – Kampung Rambutan – Pasar Rebo – Pasar Minggu – Lenteng Agung – Depok. Mantab deh!!!

Asap tebal dan debu pekat sudah menjadi pelengkap wajib udara Jakarta, jadi harus selalu siap sedia masker! Trus, aku harus berjuang melewati jalanan Jakarta yang padat dan macetnya minta ampun. Pun harus berhati-hati dengan pengemudi motor dan angkot ganas yang bener-bener buta warna dan gak ngerti kalau jalan raya itu milik umum. Lampu merah dan lampu hijau ndak ada bedanya. Semuanya diterjang aja.Trus, seenaknya berhenti di tengah jalan. Gimana nggak bikin macet dan bahaya? Deuh, harus sabar, sabar!

Oh ya, di perjalanan inilah aku ditantang untuk membuktikan kemampuan mengendarai motorku yang sudah tertempa selama 7 tahun di Jogja. Menyelip-nyelip di antara mobil dan bis dengan pengaturan kecepatan yang luar biasa. He….he….Malah jadi gak beda jauh ama pengendara motor ganas lainnya. Hm…demo, sebisa mungkin aku harus tetap hati-hati dan mematuhi peraturan lalu lintas yang serba bebas ini, walau ndak ada pak polisinya. Btw, jadi kangen dengan ketatnya polantas Jogja (wis tau ketilang ping pindho jhe. he..he..)

Hm…lanjut lagi. Kesumpekan selama perjalanan itu cukup terbayar ketika aku sudah memasuki wilayah kampus. Pohon rindang nan hijau, danau buatan yang indah, serta udara segar membuatku lebih rileks…Apalagi, lokasi kuliahku terletak di sebuah tempat yang memiliki pemandangan alam yang OK, en ada bagian-bagian yang khas Jepang banget (ya iyalah. Wong kuliahnya di gedung Pusat Studi Jepang).

Once upon a time : Anyer Trip

Berikut di bawah ini adalah one of my old posting di MP yang ditulis beberapa tahun yang lalu. Hm… Mbesok long weekend, enaknya jalan-jalan en liburan ke mana ya?? My big family pada ke Medan smua e. Hiks… But, enjoy aja!


Jaa, Douzo :D!


============================================================================


Banten, 18 Agustus 2008


Senin kemarin, dimana bertepatan dengan hari libur 17-an, aku dan keluargaku pergi traveling. Jalan-jalan keluar kota. Asyik!!!! Kali ini, kami memutuskan untuk bertamasya ke Pantai Anyer, Banten. Jaraknya sekitar 3 jam lebih dengan menggunakan mobil pribadi. Lumayan jauh en pegel tuh! Berangkat dari rumah sekitar pukul 05.30, dan sampai di Anyer sekitar pukul 09.00. Perjalanannya melalui jalan tol Jakarta-Merak, kemudian keluar di gerbang tol Cilegon. Sepanjang jalan sebelum mencapai Pantai Anyer, kami melewati Pabrik Krakatau Steel yang luas en gedhenya minta ampun. Keren banget deh!


Selingan dulu.

Semenjak aku kecil, kami sekeluarga memang rutin melakukan perjalanan en rihlah ke banyak tempat. Rutin di sini maksudnya cukup sering, tapi nggak setiap liburan, coz lihat-lihat kondisi juga. Apakah bapak pas senggang/cuti ato nggak. Hm….Perjalanan kami ini menggunakan jalur darat dan menggunakan mobil pribadi.


Tercatat, tempat terjauh yang kami kunjungi di ujung barat Indonesia adalah Pulau We, Aceh (sewaktu aku masih batita. jadine ndak inget!) dan di ujung timur adalah Pantai Senggigi, NTB (waktu SMA kelas 1). Kapan-kapan pengen deh nyampe ke Papua. Tapi, seiring bertambahnya umur, kondisi tubuh tak seprima dulu. Harus nyadar diri. He…he…


Oya, posisi duduk kami dalam melakukan perjalanan-perjalanan tersebut tidak berubah sejak dulu, dengan posisi : Bapak di depan setir (as the driver), mbak duduk di sebelah bapak sebagai navigator, aku dan ibuku duduk di belakang mereka, sebagai penumpang, tukang tidur, seksi bantu-bantu en seksi penggembira.


Lanjut tentang cerita ke Pantai Anyer. Keputusan untuk memilih ke tempat ini adalah berdasarkan keinginan yang sedari dulu belum kesampaian. En dilihat-lihat, pantai Anyer merupakan pantai pasir putih terdekat dari Jakarta. Kalau ke Pantai Ancol mah, pasti ruamenya kebangetan coz lagi libur 3 hari, tur pasirnya bukan pasir putih….jadi gimana gitu.So, dipilihlah Anyer.


Mendengar nama daerah ini, jadi keinget pelajaran sejarah dulu, yaitu tentang pembuatan jalan Anyer-Panarukan oleh Deandles sepanjang 1000 km. Di Anyer, kami sempat melihat titik “0 km� (nol kilometer) yang menjadi penanda pembangunan jalan yang memakan ribuan jiwa rakyat Indonesia itu. Hm… Jadi terasa betapa beratnya perjuangan meraih kemerdekaan Negara kita ini! Cocok deh ama tema liburannya ^ ^


Di Anyer, selain berbasah-basahan bermain ombak dan meninggalkan jejak nama di pasir (tentu saja ^o^), aku, mbak dan bapak juga menaiki mercusuar bersejarah yang ada di sana. Kalau Ibu lebih memilih untuk menunggu kami di bawah rindangnya pondok mungil di pinggir pantai. Alasan ibu untuk gak ikut karena lutut ibu dah ndak kuat lagi naek mercusuar yang terdiri dari 17 lantai itu, apalagi dilengkapi dengan tangga curam berputar.


Oh ya, nama mercusuarnya apa gitu (lali…^_^â€?). Di atas pintu masuk mercusuarnya, ada keterangan mengenai alasan pembangunan, tapi dalam bahasa Belanda. Pada intinya, mercusuar dibangun tahun 1885 oleh pemerintah Hindia Belanda sebagai peringatan atas peristiwa meletusnya Gunung Krakatau pada tahun 1883, yang memusnahkan kota di pesisir barat pulau Jawa tersebut akibat tsunami, yang disebabkan oleh getaran gempa letusan gunungnya (huah… capek bacanya! kebanyakan koma –> kalimat tidak efektif dan tidak bagus secara gramatikal bahasa Indonesia). Aku tahu ini karena baca di internet, bukan karena bisa bahasa Belanda. he..he…


Untuk masuk dan naik ke puncak mercusuar, pak penjaganya menarik retribusi Rp 10.000,- untuk 3 orang. Lumayan murah.Tapi, uang itu tak seberapa jika dibandingkan dengan pengorbanan yang kami keluarkan. Sangat luar biasa! Paling tidak, keringat pasti mengucur dengan deras, napas terengah-engah, dan lutut terasa nyeri. Bayangkan saja, ada 17 lantai dengan tangga berputar yang sempit dan curam agar dapat meraih prestasi tertinggi. Berada di ketinggian hampir 200 meter, di puncak mercusuar!!!!! Tiap 5 lantai, aku perlu beristirahat sejenak untuk menarik napas lebih dalam dan mendinginkan tubuh yang kepanasan. Sempet aku berpikir, kalau setiap hari naek ke mercusuar ini, pasti bisa langsing. He..he..


Jadi keinget. Saat di lantai paling bawah, pak penjaga mercusuar sempet memberi penjelasan, bahwa dulunya mercusuar ini sempat dijadikan penjara untuk para tahanan. Jadi berkesan spooky gitu. Hiy….! Apalagi didukung dengan suasana di dalam mercusuar yang memang sempit, suram, seram, lembab, dan gelap. Jadi rada’ piye-piye. Tapi, bismillah.InsyaAllah gak akan ada apa-apa.


Alhamdulillah. Perjuangan berkeringat dan berdarah (lebay!) ini terbayarkan dengan pemandangan yang, MasyaAllah, sangat luar biasa. Dari puncak mercusuar, kami bisa melihat pemandangan di sekelilingnya. Di sebelah baratnya, ada lautan luas dan kapal-kapal nelayan, di sebelah utara, timur dan selatan terlihat jalanan Cilegon-Anyer-Carita yang berkelok-kelok, dilengkapi dengan pemandangan gunung dan pohon nan hijau. Sungguh mengagumkan!! Tapi, sempet rada’ merinding juga, coz melihat ke jauh di bawah sana, jadi kebayang akan hal-hal yang suudzon! Maklum, rada’ phobi dengan ketinggian. Jangan-jangan, pijakan mercusuar yang emang dah tua dan rapuh ini rubuh, tiba-tiba ada gempa, pagar pegangan pengamannya copot. Deuh,,, serasa copot jantungku! Tapi, cepat-cepat kuusir pikiran itu. Bagaimanapun, umur kita sudah ditentukan Allah. Jadi, pasrah aja deh namun tetep berhati-hati tentunya.


Setelah puas bermain pasir dan naik mercusuar, perjalanan dilanjutkan dengan makan siang ^ ^! Ditemani suasana pantai dan semilir angin, kami makan nasi uduk komplit dan tak lupa minum air kelapa muda. Alhamdulillah, betapa nikmatnya ^ ^ (apalagi pas lapar). Sebelum pulang, kami sempet mampir di pasar ikan untuk membeli ikan, udang dan cumi segar. Asyiknya ^^


Kami sampai di rumah lagi pada pukul 17.00 sore hari. Capek juga, tapi hari Senin kemaren sangat menyenangkan!


Memang, dengan berpetualang menikmati alam ciptaan-Nya, bisa membuat hati dan diri lebih bersyukur. Alhamdulillah….

AYO JALAN-JALAN LAGI ^____^!


Oya, foto-foto perjalanannya bisa dilihat di :

http://chikupunya.multiply.com/photos/album/15/Anyer_Beach