[Tips] Mendaftar Daycare/ Kindergarten di Bonn

Bagi yang studi atau bekerja dengan membawa keluarga selama merantau, tentunya salah satu pertimbangan penting adalah terkait kindergarten, daycare atau playgroup untuk anak, terutama yang masih kecil. Bagi yang memiliki keluangan waktu lebih (pasangannya; suami/ istri), sebenarnya bisa jadi keberadaan daycare/ playgroup tidak terlalu mendesak. Namun, dalam beberapa sikon, seringkali orang tua agak kelabakan membagi waktu dengan kesibukan yang ada (baik itu studi ataupun pekerjaan). Apalagi untuk PhD Mom, tentu adanya playgroup sangat terbantu XD. Juga untuk perkembangan anak; anak jadi bisa bersosialisasi dengan teman seumurnya, dan juga belajar berbagai keterampilan (termasuk bahasa Jerman :D).

Nah, buat yang berencana membawa anak yang masih kecil (sebelum SD) selama di Bonn, berikut ini saya share bagaimana proses mendaftar Kindertageseinrichtung (KITA) atau Day Care Center, atau Kindergarten alias Playgroup/ taman bermain di Bonn.

Mendaftar Online di KITA-NET Bonn

Untuk pendaftaran KITA di Bonn, dilakukan secara online. Ketika anak sudah fix akan datang ke Bonn, langsung saja daftar di website KITA-NET Bonn. Kita bisa mencari daftar KITA mana saja yang ada di dekat tempat tinggal kita (Fitur Search Facility).

Nanti ada pilihan lokasi (berdasarkan kode pos tempat tinggal dan daerah), dan juga bisa memilih penyedia fasilitas KITA dari mana (Pemerintah Kota, Berbagai Yayasan/ Asosiasi, Gereja, STW Kampus, dll). Kemudian, kita bisa memilih berdasarkan durasi penitipannya (mulai dari 7 – 9 jam per hari), dan juga syarat umur minimal dan maksimal dari anak. Tidak semua KITA bisa menerima anak yang masih terlalu kecil (baby).

Sesudah membuat akun, masukkan data anak, dan pilih mana saja KITA yang hendak didaftar. Saran saya, daftar ke banyak tempat, jangan hanya satu-dua saja. Pengalaman dari kami, daftar tunggu (waiting list) KITA itu sangat panjang, dan perlu waktu yang cukup lama untuk mendapatkan tempat.

Biasanya, pendaftaran dibuka sejak bulan Agustus sampai maksimal bulan Januari untuk mulai daycare di bulan Agustus/ September tahun berikutnya. Pengumuman penerimaan sekitar bulan Februari, dan mulai bermain (instead of sekolah XD), bulan Agustus atau September. Jadi, sebaiknya sesegera mungkin mendaftar ya. Tapi ada kalanya, masih ada KITA yang menerima late registration, walau kemungkinannya kecil sekali (harus didatangi KITAnya satu per satu dan ngobrol dengan kepala sekolah/ gurunya).

Info lebih lanjut terkait KITA di Bonn bisa cek di flyer INI atau buka website INI yaa (in English kq) atau kontak langsung ke Familien Buro/ Family Service Center of the local Office for Children, Youth, and Family di nomor telepon: 0228 774070 or send an email to familienbuero@bonn.de

Pendaftaran Langsung ke KITA

Nah, pengalaman kami di KITA Rheinaue yang dikelola oleh STW Bonn, selain mendaftar online di KITA NET, kami juga mendaftar secara pribadi dan datang langsung di KITA untuk menyerahkan formulir aplikasi pendaftaran hardcopy ke sekolah. Mengapa demikian? Karena pengelolaan website KITA-NET dilakukan oleh Pemerintah Kota Bonn, sementara banyak KITA yang perlu data cepat (maka dari itu perlu hardcopy aplikasi). Ternyata, setelah saya baca infonya, memang sudah seharusnya orang tua berkunjung langsung ke KITA/ kindergartennya untuk mendaftarkan secara langsung.

Seleksi KITA atau kindergarten biasanya berdasarkan beberapa kriteria: umur anak, lokasi tempat tinggal, status orang tua (keduanya bekerja/ studi atau salah satunya kerja atau tidak), ada anak lain/ saudara yang sudah sekolah di KITA tersebut atau belum, dll.

Biaya Sekolah KITA dan Uang Makan

Jangan khawatir, Jerman termasuk negara yang sangat adil terkait biaya daycare (atau apapun yang terkait social welfare gini. Hehehe…). Sistem besaran biayanya ditentukan oleh Pemerintah Kota masing-masing (Elternbeitraege) disesuaikan dengan umur anak (di bawah 3 tahun dan di atas 3 tahun), durasi jam daycare, dan gaji/ total pendapatan orang tua. Semakin kecil anak (di bawah 3 tahun), semakin tinggi biayanya. Soalnya kan kalau bayi perlu perhatian ekstra, tidak bisa disambi banyak). Begitu juga semakin banyak jam daycare dan pendapatan ortu, semakin tinggi biayanya (tapi biaya bulanannya gak mahal banget koq). Lengkapnya bisa dilihat di SINI.

Ini gambaran biayanya. Kami masuk di Stufe 3 (padahal mepet banget cuma beberapa euro di atas Stufe 2 XD)

Adapun untuk biaya makan siang, tergantung masing-masing sekolah KITA/ Kindergartennya. Ini tergantung dari berapa kali makan: full sarapan + snack pagi + makan siang + snack sore, atau cuma makan siang aja. Di KITA anak kami, karena menerapkan daycare 9 jam per hari (full day), jadi makanan yang disiapkan pun juga full course. Jadi, wajar kalau bayar uang makannya lumayan XD.

Tapi jangan khawatir, kalau memang ada keterbatasan kemampuan finansial, orang tua bisa mengajukan Bonn Ausweis yang bisa “membebaskan uang makan” atau mendaftar Kinderzuschlag (saya belum pernah mendaftar sih, jadi belum bisa share XD) untuk mendapat uang tunjangan tambahan di luar Kindergeld.

Kontrak Sekolah

Nah, ketika anak kita dinyatakan diterima di KITA, maka kita akan dikirimkan satu set dokumen kontrak yang bermacam-macam rupanya (isinya tentang data anak, consent form untuk boleh diperiksa kesehatannya, boleh difoto atau nggak, dll). Oya, termasuk juga terkait makanan, bisa disampaikan apa batasannya (alergi atau alasan agama). Karena gak semua KITA menyediakan makanan halal, jadi pilihan kami adalah makanan vegetarian dan fish only.

Bahasa Pengantar

Untuk bahasa pengantar selama di KITA, tentunya bahasa Jerman. Anak dibiasakan berbahasa Jerman setiap hari. Namun, untuk komunikasi antara orang tua dengan guru/ pihak sekolah, tergantung sekolah masing-masing. Kalau di KITA anak saya, selalu ada bahasa Jerman dan terjemahan Bahasa Inggris untuk setiap komunikasi tertulisnya. Beberapa guru juga bisa bahasa Inggris. Jadi gak perlu terlalu khawatir :), walau tentunya lebih baik orang tua bisa berbahasa Jerman untuk mempermudahnya.

Daycare khusus untuk Anaknya Mahasiswa

Bagi mahasiswa Universitas Bonn atau Hochschule Bonn Rhein Sieg (HBRS) di segala jenjang, ada prioritas untuk mendapatkan slot kuota tempat di KITA yang dikelola STW. Saya pun Alhamdulillah mendapatkan slot KITA di salah satunya (KITA Rheinaue). Walau agak lama menunggu, Alhamdulillah anak saya yang pertama bisa sekolah di sini saat umurnya 2,5 tahun. Nah, untuk tahu bagaimana mekanisme pendaftaran dan informasi lebih lanjut untuk KITA khusus anaknya mahasiswa bisa dicek di website Uni Bonn atau email langsung ke bagian Family Office: Familienbuero@uni-bonn.de

Tagesmutter/ Tagesvater

Nah, apabila urgent butuh banget daycare tapi belum dapat slot daycare, bisa juga menggunakan jasa Tagesmutter atau Tagesvater (Ibu/ Ayah Harian kalo harafiahnya XD). Mereka adalah individu/ personal yang tersertifikasi dan terdaftar untuk menjadi penjaga anak-anak. Bayarannya lumayan XD, hitungannya per jam. Harus cek di masing-masing Tagesmutter/ Vaternya. Kami sendiri belum pernah menggunakan jasa mereka.

Pun kalau misalnya ada urusan mendesak (misal pas saya dirawat/ melahirkan di RS dan suami harus urus saya), kami meminta bantuan teman dekat yang berkenan menjagakan dan mengajak main anak beberapa waktu. Ada juga beberapa mahasiswa Indonesia yang part-time jaga anak-anak warga Indonesia (tarif bervariasi, tergantung jam).

Playdate

Sebelum anak saya yang pertama dapat slot di KITA, saya pernah mengikuti group playdate untuk para expats yang ada di Bonn. Jadi sistemnya, tiap pekannya kami mengadakan pertemuan 3-4 jam tiap hari senin, di tempat yang berbeda. Biasanya berkeliling di rumah anggota yang menjadi host di hari tersebut. Senangnya jadi bisa punya tambahan kenalan dan pengalaman membesarkan anak dari warga expats yang ada di Bonn. Terutama, cemilan anak dan juga mainan anak :D. Saat anak bermain, para emaknya bisa saling ngobrol 😀

So far, itu dulu informasi seputar daycare/ kindergarten di Bonn. Feel free to contact kalau ada yang hendak ditanyakan yaaa. Semoga bermanfaat dan memberikan gambaran seputar hal ini.

[Tips] Mendaftar STW/ Family Dormitory di Bonn

Salah satu perjuangan menjadi mahasiswa yang tinggal di tanah rantau bersama keluarga adalah mencari apartemen yang proper untuk keluarga namun dengan harga miring. Sudah menjadi pengetahuan umum kalau mencari family apartement itu susah, apalagi jika ditambah dengan keinginan mendapatkan yang lebih besar, lebih nyaman/ layak, lokasi strategis/ dekat pusat kota dan lebih murah ^^”. Banyak maunya. Namun itu tidak sepenuhnya mustahil, terutama bagi mahasiswa berkeluarga di Bonn.

Salah satu opsi itu adalah mendaftar family dormitory yang dikelola oleh Studierendenwerk (STW) Bonn. Proses pendaftarannya berbeda dengan proses mendaftar dormitory untuk single yang bisa secara langsung via online. Akan tetapi, untuk bisa mendaftar ke family apartement ini, ada banyak syarat dan perjalanan yang agak panjang.

Berikut dalam postingan ini, saya akan berbagi proses saya mendaftar hingga akhirnya alhamdulillah mendapatkan family dormitory kampus.

Syarat utama mendaftar family dormitory milik kampus adalah sebagai berikut:

  1. Salah satu atau keduanya (suami dan atau istri) merupakan mahasiswa di Bonn University atau Hochschule Bonn Rhein Sieg (HBRS).
  2. Anggota keluarga yang akan tinggal bersama (termasuk anak), semuanya sudah berada di Jerman dan sudah memiliki resident permit yang masih berlaku. Jadi, kalau anggota keluarga masih di tanah air, sayangnya kita tidak bisa mendaftar family dormitory ini karena terkait administrasi :(.
  3. Mahasiswa dari manapun, baik orang Jerman maupun orang asing (yang penting terdaftar di Uni Bonn atau HBRS), bisa mendaftar asrama keluarga ini.
  4. Mengisi formulir pendaftaran dari STW Bonn (bisa minta by email atau ambil langsung di kantornya)
  5. Memiliki Surat Wohnberechtigungsschein/ WBS (proses mendaftar WBS bisa dibaca di SINI)
  6. Jika syarat sudah lengkap, bisa langsung kirimkan/ serahkan seluruh dokumen persyaratan ke STW Bonn.
  7. Setelah apply, kita harus banyak bersabar ya, karena long waiting list XD. Kami harus menunggu sekitar 9 bulan sampai akhirnya dapat giliran. Itupun setelah bolak balik bertanya dan nyamperin kantor STWnya (sampai dimarahin XD).

Memang, unit family dormitory jumlahnya tidak terlalu banyak, dan lokasinya tersebar di berbagai penjuru Bonn. Jadi, mengantri adalah hal biasa. Apalagi, biasanya tiap keluarga (mahasiswa doktoral) bisa dapat kontrak sewa 4 tahun. Plus kalau mau perpanjang, bisa menjadi mentor di asrama (bonus bisa perpanjang per 1 semester). Jadilah masa antrian semakin lama jika penghuni sebelumnya tidak ada yang pindah dari family dormitory-nya XD.

Alhamdulillah, setelah usaha menanti dan terus bertanya ke STW (kurang lebih 9 bulan masa menunggu), kami akhirnya mendapat tawaran family dormitory di komplek Jagdweg Poppelsdorf, yang merupakan komplek family dormitory terbesar dan terbanyak jumlah unitnya di Bonn. Komplek ini memang khusus untuk keluarga, dengan tipe unit mulai dari 2 kamar sampai 4 kamar. Alhamdulillah, komplek ini tergolong dekat dari pusat kota Bonn (cukup jalan kaki sedikit dan naik bus 7 menit ke Bonn Hbf).

Kelebihan tinggal di STW family adalah harga sewanya yang relatif lebih murah dibandingkan wohnung pada umumnya. Apalagi, lokasi wohnungnya rata-rata cukup strategis di dekat kampus dan pusat kota. Karena family dormitory ini menggunakan WBS, maka wajar jika harganya lebih murah karena mendapat subsidi dari pemerintah. Sebagai gambaran, harga sewa apartemen 3 kamar luas 70an m2 di Poppelsdorf, pada umumnya bisa mencapai 1000-an Euro (warm, include listrik, air, pemanas ruangan). Tapi karena disubsidi, asrama keluarga dengan kriteria tadi hanya sekitar 680 Euro (belum termasuk listrik karena langganan terpisah, biayanya sesuai provider listrik dan jumlah orang).

Berhubung tinggal di komplek asrama, maka kehidupannya lebih guyub dan ada beberapa hal yang diurus bersama. Misalnya ada Spielplatz (playground anak bersama), kebun bersama, pojok zu verschenken/ hibah, dan bermacam kegiatan bersama (sebelum pandemi ada banyak: grillen, Summer festival, etc). Tetangga asrama pun bervariasi latar belakangnya. Ada yang orang Jerman asli, ada juga dari negara-negara lain (mainly Timur Tengah, Asia, dan Eropa lainnya). Kami pun juga memiliki grup WA bersama, sehingga bisa saling bertukar informasi. Oleh karenanya, kehidupan bertetangga tetap kerasa.

Jaa, kurang lebih itu pengalaman saya mendaftar dan tinggal di family apartment STW Bonn. Feel free to contact jika ada yang mau ditanyakan yaaa 🙂

[Tips] Mendaftar WBS – Wohnberechtigungsschein di Bonn

Informasi ini khususnya ditujukan bagi teman-teman yang membawa serta keluarga (istri/ suami dan anak) selama di Bonn.

Beberapa waktu yang lalu, secara tak disangka-sangka, saya diingatkan lagi tentang ikhtiar mendaftar familien wohnung (apartemen keluarga) milik kampus (via STW alias Studentenwerk). Mulanya, saya dan suami sudah hopeless mendaftar STW Bonn, mengingat beberapa kisah dan testimoni dari teman-teman mahasiswa lain yang kurang merekomendasikan fasilitas ini. Penyebabnya adalah panjangnya daftar tunggu (waiting list) dan officer STW yang terkenal kurang ramah alias jutek.

Tapi, memang rencana Nya memang gak disangka. Pengalaman ini bermula dari sebuah email kolega kampus yang akan pulang habis ke negaranya, dan sedang mencari calon penerus familien wohnung STWnya. Saya ditanya apakah masih mencari apartemen keluarga. Dan saya pun menjawab, “Iya, saya masih mencari wohnung keluarga yang lebih besar, tapi juga lebih murah“. Dia jawab, “Pas, cocok nih.”

Akhirnya, kolega saya itu mengundang saya dan suami untuk melihat wohnungnya, sekedar sebagai gambaran dan penambah motivasi seperti apa fasilitas familien wohnung STW.

Familien wohnung kolega saya itu letaknya tidak terlalu jauh dari kampus dan pusat kota, tapi hanya bisa diakses dengan bus dan sedikit jalan kaki. Wohnungnya terdiri dari 3 zimmer dengan 2 kamar tidur dan 1 ruang tamu yang cukup luas. Total luasnya 71 m2, dengan biaya sewa 600 euro per bulan plus biaya listrik sesuai jumlah orang. Tentu ini lebih murah dan lebih luas dari wohnung kami saat ini (luas 47 m2 dengan biaya 710 euro per bulan), dan sesuai dengan yang saya harapkan.

Mengapa bisa murah? Ini karena wohnung yang dikelola oleh STW merupakan wohnung bersubsidi dari pemerintah. Namun, jumlah wohnung untuk keluarga yang dikelola STW, sangat terbatas. Terlebih dengan permintaan wohnung keluarga yang tinggi dari para mahasiswa berkeluarga seperti saya. Maka, wajar saja jika daftar tunggunya panjang dan kita harus senantiasa bertanya ke STW.

Nah, untuk bisa mendapatkan familien wohnung STW ini, saya harus mendaftar langsung ke kantornya. Ada dua dokumen yang menjadi syarat pendaftaran, yaitu formulir pendaftaran familien wohnung STW dan Wohnberechtigungsschein (WBS).

WBS adalah surat izin untuk bisa mendapatkan wohnung bersubsidi dari pemerintah kota. Proses pengurusan surat ini sebenarnya tidak terlalu sulit, mengingat sebelum-sebelumnya, saya dan suami sudah pernah mengurus surat lain yang lebih complicated prosesnya XD.

Berikut informasi untuk mengurus WBS:

  1. WBS hanya bisa digunakan untuk mendapatkan wohnung di bundesland tempat diterbitkannya WBS. Untuk kasus ini, WBS saya dikeluarkan pemkot Bonn yang berlaku di seluruh bundesland NRW (North Rhein Westphalia).
  2. Masa berlaku surat WBS adalah 12 bulan. Jadi sebaiknya segera cari wohnung bersubsidinya begitu dapat surat ini.
  3. Ukuran wohnung disesuaikan dengan jumlah anggota keluarga. Ukuran wohnung ideal yang disarankan Pemkot untuk kami adalah 80 m2, untuk saya dan suami + 1 anak. Jika jumlah anak lebih banyak, bisa dapat ukuran yang lebih luas 😀
  4. Ada syarat pendapatan per tahun (sesuai jumlah anggota keluarga) untuk bisa mendapat WBS. Untuk 1 orang, pendapatan maksimalnya adalah 18.430 euro per tahun, untuk 2 orang anggota keluarga sebesar max. 22.210 euro, dan untuk setiap tambahan 1 orang anggota keluarga (dewasa) sebesar 5.100 euro, sedangkan untuk anak-anak sebesar 660 euro. Untuk kasus kami, jumlah pendapatan sekeluarga (2 dewasa + 1 orang anak) totalnya masih di bawah 22.870 euro per tahun, sehingga kami tergolong masyarakat dengan pendapatan di bawah rata-rata dan bisa mendapat WBS.
  5. Pendaftaran WBS bisa secara langsung datang ke City Hall, lewat pos atau email.
  6. Biaya pengurusan WBS sebesar 20 euro dan dibayar secara tunai saat pendaftaran langsung atau ditransfer apabila mendaftar via pos/ email. Apabila salah satu anggota keluarga memiliki Bonn Ausweis, hanya perlu membayar 5 euro (tunjukkan kartunya saat mendaftar). Alhamdulillah, karena suami memiliki Bonn Ausweis, jadi kami hanya perlu membayar 5 euro.
  7. Formulir pendaftaran WBS bisa didapatkan langsung di kantor WBS di City Hall atau website pemkot Bonn.

Berikut syarat dokumen yang diperlukan:

1. Formulir aplikasi WBS yang sudah diisi lengkap. Kalau bingung dengan pengisiannya, bisa ditanyakan di city hall.

2. Isian formulir terkait pendapatan total sekeluarga (gaji, beasiswa, tunjangan-tunjangan, termasuk kindergeld)

3. Fotokopi resident permit seluruh anggota keluarga yang masih berlaku.

4. Lampiran lain. Dalam hal ini, saya menunjukkan formulir pendaftaran STW yang merangkum kondisi wohnung kami saat ini, berapa pendapatan dan biaya apartemen, dan alasan kenapa kamu perlu pindah ke STW.

Nah, jika sudah lengkap, langsung saja ke kantor bagian WBS Bonn di city hall atau kirim dokumen via pos atau email. Berikut infonya:

  • Lokasi di Stadhaus, Berliner Platz 2, 53111 Bonn, Floor 3 B
  • Telephone: 0228 – 77 49 91
  • Fax: 0228 – 77 961 96 18
  • Email: wbs@bonn.de

Kami memilih untuk datang langsung agar proses lebih cepat dan jelas jika ada pertanyaan. Setelah diserahkan dokumennya, surat keputusan WBS akan dikirimkan via pos ke alamat rumah sekitar 3 hari kerja. Kami memasukkan dokumen hari Kamis sore, alhamdulillah surat persetujuan WBS sampai hari Selasa.

Nah, surat WBS ini kami serahkan kopiannya bersama formulir pendaftaran family apartment ke STW. Tapi, ternyata kami harus tetap menunggu karena apartemen kolega saya sudah ditawarkan kepada mahasiswa lain yang sudah duluan. Pemberitahuannya paling cepat akhir tahun ini atau tahun depan untuk mengetahui kapan kepastian dapat giliran STW. Mohon doanya teman-teman, semoga rezeki untuk kami sekeluarga.

Kira-kira begitu gambaran prosesnya. Intinya, WBS sebenarnya gak hanya untuk mendaftar STW kampus aja, tapi bisa juga digunakan untuk mendaftar di tempat lain (agen properti atau langsung via landlord).

Silakan kontak saya jika ada pertanyaan lebih lanjut yaaa 🙂