[Share] Kartini Masa Kini: Semangat Perjuangkan Pilihan dan Ikut Ambil Peran

Alhamdulillah. Sudah lama tidak menyapa dan mengisi rumah maya ini. So, untuk meramaikan kembali, perkenankan saya posting tulisan yang saya ikut-sertakan dalam lomba esai peringatan hari Kartini tahun 2021 yang diselenggarakan oleh KJRI Frankfurt, Jerman pada April lalu.

Mulanya, saya tahu informasi lomba ini dari grup pengajian ibu-ibu di kota saya tinggal saat ini. Kemudian, tercetuslah keinginan untuk mengikutinya. Hitung-hitung lumayan, bisa jadi “pelarian produktif” dari rutinitas menulis disertasi (*yang belum kunjung rampung XD). Selain itu, saya kangen dengan jiwa kompetitif saya saat masih merantau di Taiwan dulu: sering kirim/ ikut lomba menulis, lomba foto dan juga kirim artikel muslim-traveler di sebuah majalah muslimah :D.

Ini poster lombanya: yang paling memungkinkan saya ikuti, ya Lomba Esai doang XD

Berhubung tema Kartini itu lumayan sering dibahas, maka menulis satu halaman esai cukup susah-susah gampang (lebih banyak susahnya). Maka, saya mencoba untuk melakukan riset kecil-kecilan dulu sebelum mulai menulis supaya ada sedikit perbedaan (walau bukan hal yang baru) dalam esai tersebut. Setelah lima hari membaca berbagai tulisan seputar Kartini, akhirnya jadilah tulisan esai saya. Berikut ini tulisannya (*sekaligus sebagai dokumentasi pengalaman :D).

Kartini Masa Kini:
Semangat Perjuangkan Pilihan dan Ikut Ambil Peran

Oleh: Retno Widyastuti

Semangat yang diusung Kartini pada zamannya adalah melawan ketidakadilan dan memperjuangkan kesetaraan pendidikan bagi perempuan. Atas jasanya tersebut, Kartini dikenal sebagai tokoh emansipasi Indonesia dan menjadi pelopor kebangkitan perempuan di tanah air. Kemudian, bagaimana cara kita bisa meneruskan semangat perjuangannya di masa kini? Bagaimana masing-masing dari kita bisa membawa “cahaya di tengah kegelapan”? Bagaimana masing-masing dari kita bisa “menjadi Kartini”, paling tidak bagi dirinya sendiri?

Tentunya, tiap perempuan memiliki penafsiran dan jawaban masing-masing tentang hal ini. Beda zaman, pastinya berbeda tantangan. Namun, ada benang merah yang bisa dihubungkan dari permasalahan yang dihadapi oleh para perempuan di masa lalu dengan masa kini. Jika di era Kartini emansipasi wanita yang diperjuangkan berupa kebebasan dan kemandirian dalam mengenyam pendidikan di bangku sekolah dan pernikahan, saat ini perjuangan perempuan tetap ada namun tentunya lebih kompleks lagi.

Melihat fenomena dan permasalahan yang dihadapi di masanya, Kartini memperjuangkan dan mengimplementasikan hasil pemikirannya melalui tulisan-tulisannya dan mengajar. Ia menyuarakan dengan menulis. Lalu, bagaimana dengan kita? Apakah kita sudah mengetahui apa yang hendak kita perjuangkan? Melalui apa?

Bagi saya, semangat Kartini yang bisa kita bawa di masa kini adalah semangat memperjuangkan pilihan dan ikut mengambil peran. Perempuan bisa memiliki banyak peran dan kontribusi, tidak tunggal. Perempuan bukan hanya berperan di ruang privat (domestik), tetapi juga bisa di ruang publik (di masyarakat). Maka, sudah sewajarnya jika perempuan diberikan kebebasan namun tetap bertanggung-jawab dalam memilih apa yang hendak diperjuangkannya. Ia bisa bebas memilih, tetap berkarya di rumah, menjadi ibu terbaik bagi anaknya, dan atau berkontribusi di tengah masyarakat. Apapun peran, posisi atau profesi yang dipilih seorang perempuan, sebaiknya tidak dikerdilkan. Besar kecilnya suatu kontribusi sangatlah bersifat relatif. Sesuatu yang kita anggap kecil, bisa jadi berarti besar bagi orang lain.

Pilihan yang saya ambil adalah untuk mendapatkan pendidikan setinggi-tingginya. Saya menyadari bahwa melalui pendidikan, saya bisa mendapatkan banyak manfaat tidak hanya untuk diri sendiri, namun juga untuk keluarga dan juga masyarakat. Pilihan ini tentu membawa konsekuensi, namun adanya kebebasan dalam memilih dan memperjuangkannya, menjadikan saya lebih bersemangat. Terlebih, saya mendapatkan dukungan penuh dari orang-orang terdekat.

Oleh karenanya, untuk dapat memberikan peran dan kontribusi yang optimal, maka diperlukan penggalian potensi diri. Hal terbaik apa yang bisa kita lakukan dan berdampak luas, baik untuk diri sendiri, keluarga, lingkungan maupun masyarakat. Dengan begitu, kita bisa tetap meneruskan semangat perjuangan yang diusung oleh Kartini di masa kini. Menjadi lebih baik dan bermanfaat, paling tidak untuk diri sendiri dan keluarga.

***

Begitulah tulisan esai lomba yang saya kirimkan. Kemudian, beberapa waktu kemudian, saya mendapat informasi bahwa esai saya terpilih menjadi salah satu dari lima orang finalis lomba ini. Dan pengumuman dilaksanakan pada saat hari H peringatan Hari Kartini, 21 April 2021.

Alhamdulillah, maasyaAllah, esai saya terpilih menjadi juara 1 (TT___TT). Terharu sekaligus kaget, dan tentunya sangat senang karena mendapat hadiah voucher belanja yang nilainya lumayan buat emak-emak beli perlengkapan rumah tangga XD, dan juga dapat piagam serta tas etnik dari Bali.

Terlepas dari hadiah yang diberikan, semoga ke depannya saya bisa terus produktif menulis. Entah itu sekedar berbagi pengalaman dan tips, atau tulisan-tulisan ilmiah (semoga disertasi selesai, bisa publikasi jurnal/ artikel, aktif berbagi ilmu dan pengalaman sesuai bidang keilmuan. Aamiin :D)

Kenang-kenangan, pernah ikut lomba di tanah rantau dan Alhamdulilah terpilih menjadi juara 1